Product Lifecycle.

11:59 PM

Mhhh... akhir-akhir ini saya agak-agak sering mikir, gara-gara beberapa bulan terakhir mulai beli barang-barang buat ngisi rumah yang tadinya kosong.

Intinya tentang gimana kita, di sepanjang kehidupan ini, terus-terusan beli barang. Penting atau nggak penting.

Di awal-awal, saya dan Kijing sepakat kalau bisa kita beli barang-barang yang bagus sekalian, bagus standar kita ya. Maksudnya daripada skrg beli yang jelek dulu asal murah, mending nabung dikit trs beli yang bagusan biar lama kepakenya. Berakhir dengan beli piring lucuk tapi cuma 6 biji hehheehe, dan berakhir dengan sampe skrg belum punya sofa di rumah :P

Saya suka mikir jadinya, kayaknya kita orang Indonesia konsumtif banget. Bentar-bentar beli barang, bentar-bentar ganti barang sama yang lebih baru. Yang lama dibuang, atau disimpen di gudang. Nggak guna banget. Lifecycle produk pendek banget kayaknya (ciee sustainable design banget), tapi beneeer. Bentar-bentar orang ganti mobil baru, dibanding ngerawat yang lama supaya nggak cepet rusak. Yang ini saya belajar dari Kijing, yang masih make honda taun 70, entah karna emang suka atau karna nggak punya duit buat beli yang baruan, hehhehe. Dia pernah bilang dia nggak akan beli barang kalau belum kuat untuk makenya, yang berarti nggak akan beli mobil kalau belum kuat untuk beli bensinnya atau belum kuat buat ganti spare part dll. Saya anggep bagus prinsip ini.

Terus saya mulai nge-review cara saya beli barang selama ini. Untuk elektronik, sy nggak ngerasa harus beli model baru gitu, hp nggak ganti kalau belum rusak, kecuali kalo ada yang ngasih hehe. Laptop dan komputer pun gak ganti kalo nggak rusak. Selebihnya apa yah? bb sy dikasih, ipod dikasih, tv sekarang beli baru karna yang lama mejus, hehe. Sepatu, juga kayaknya nggak banyak banyak amet, lumayan banyak sih, tp sy tipikal masih make yang lama sampe rusak, kalo udah dimarahin mamah karna sepatunya bolong-bolong baru ganti, itu juga karna udah keburu dibuang ama mamah :P Bajuuuu... yang ini lumayan gatel sih buat beli, gatel gitu pengen nambah terus walopun nggak ngikutin perkembangan mode, ampun ya Tuhan. Buku... banyak, tapi sy anggep itu investasi yah yah? lagian buku mana sih yang gada manfaatnya, kecuali yang emang isinya sampah banget. Apa lagi yahh... mungkin duit saya abis buat beli pernak pernik dan material lucuk sih, kertas, stationary, POSTCARD, tempat tempat buat storage, dll. Ampuuuun.

Intinya apa?
Intinya sekarang saya makin mikir ah kalo kegoda beli barang. Sampah udah terlalu banyaaaaakkkkk..


You Might Also Like

0 comments