Rabu, 08 November 2017

Tumis Bawang Putih.

Duh ibu-ibu banget ya judulnya? :P
Tapi emang power of ibu-ibu belajar masak adalah sharing tips sesama ibu-ibu. Hahhaha.
Lupa banget siapa kali yang pertama kali ngajarin teknik ini, tapi sayah udah lama terus-terusan bikin tumis bawang putih ini untuk keperluan masak.

Yang ngerasa capek ngupasin bawang putih terus tiap masak ngacuuuung!

Cara andelan saya gini nih: bikin tumis bawang putih seminggu sekali..
1. Kupas bawang putih sebanyak yang dibutuhkan (kalau saya kira-kira 3-4 bonggol buat seminggu)
2. Blender semuanya, tambahin air biar nggak terlalu kentel. Jangan lupa tambahin garem secukupnya (garem itu salah satu pengawet alami)
3. Tumis. Kalau sy pake minyak kelapa karna emang udah ngga pake minyak sawit. Minyaknya agak lebih banyak dari numis biasa yaaa... Kalo suka, bisa juga ditambah daun salam beberapa lembar.
4. Setelah dingin, masukin kontainer tertutup, masukin kulkas, voila! 
Besok besok tinggal sendokin seperlunya pas masak!

Cara kayak gini buat saya ngebantu banget, mempersingkat waktu masak (lagi-lagi hehe). Soalnya makan waktu banget kalo tiap masak ngupasin bawang putih, ngiris ngiris, baru bisa masuk panci. Soal rasanya berubah apa engga, mungkin harus cobain sendiri ya, ngerasa beda atau engga dibanding ngiris bawang putih fresh setiap masak, yang jelas buat saya nggak ada masalah. Malah bikin kerjaan jauh lebih enteng karna ngupas bawang putih cuma seminggu sekali :)

Terus soal garam dan minyak. Garam itu dibutuhkan karna bisa berfungsi juga sebagai pengawet alami, sama hal nya kayak gula. Nah karna di bawang putihnya udah ada garem, jadi takaran garam pas masak tinggal dikurangin dikit aja, no problemo. Minyak pun begitu, nggak usah ditambah minyak banyak lagi kalo ngerasa udah cukup yaaa.




Selasa, 07 November 2017

Formula.

Beberapa hari yang lalu, entah kenapa kondisi saya down banget, mentally ya. Tapi tiba-tiba, semuanya hilang. Berkat apa? 

Berkat ide bisnis baru. Hhahhahaha

Jadi kepikiran, ketika kita dalam keaadaan nggak banget, sedih, resah, kesel dan lain lain yang jelek. Apa emang karna kurang hal-hal menarik dan baru aja ya dalam hidup? Kurang hal-hal kecil yang bikin semangat gitu. Kesentil dikit sama hal-hal yang bikin semangat, ilang semua duka. Tergantikan dengan nggak bisa tidur gara-gara overexcited. Hahhaha.
Saya biasanya kalo overexcited emang larinya ke nggak bisa tidur, atau ngga bisa diem.

Apa formula menangkal fase-fase down itu ya begini ini? Ciptain aja kesenengan baru yang lumayan menguras otak buat dipikirin. Ya nggak? :P

Jumat, 03 November 2017

Lembang Weekday Gateway.

Enaknya tinggal di Bandung adalah banyak tempat-tempat wisata disekeliling yang bisa dijadiin tempat pelarian sejenak, pas weekday tentunya. Karna seperti warga Bandung kebanyakan, sebisa mungkin nggak keluar pas weekend, apalagi ke Lembang! A big no, kecuali kepepet nganter sodara atau ada kawinan :P

Nah nggak sengaja sehari sebelumnya janjian sama Atit yang lagi balik ke Bandung. Yang nggak terencana biasanya gini nih, jadi jalan. Kalo direncanain jauh-jauh hari malah suka batal. Hahaha. Jadilah kita jalan-jalan, mau ke Kidang Nyaring sama Rumah Bunga Rizal sepaket ceritanya.

Dijalan mau ke Rumah Bunga Rizal, inget pengen ke Bosscha, jadilah kita belok dulu ke Bosscha. Hahhaha. Walopun tulisannya tutup tapi tetep aja kita masuk ke atas, area teropong bintang berada.






Langsung inget Petualangan Sherina nggak? :P



Sayah sebenernya udah beberapa kali ke Bosscha, siang pernah, malem pernah, ikutan neropong juga pernah. Karenaaa... Panda. Bapaknya (Om Hakim Malasan) ketua peneliti di Bosscha (how cool is that!), jadi selain sekalian maen ke rumah Panda yang beneran di sebelah bangunan teropong, biasanya ke Bosscha gara-gara bawain tamu asing nya Desain Produk buat liat-liat. Dan selalu dapet privilege dari Om Hakim untuk bisa masuk tanpa bayar dan daftar, dapet tour singkat, sama maen buka tutup kubah Bosscha nya :P 
Kali ini, kita diluar aja soalnya yang punya lapak lagi pada nggak ada hahah.

 




 

 




































Gadis-gadis berbaju koneng. Ga janjian lhhoooo...
lalu pindah ke....


Rumah Bunga Rizal.


Rumah Bunga Rizal ini punya keluarganya Gilang, teman saya. Letaknya di Lembang arah ke Maribaya. Om Rizal ini sudah menekuni usaha kaktus sejak tahun 50 an kalo ndak salah. Suatu kali kesini pernah ngeliatin si Om lagi nyiramin tanaman-tanamannya, telaten banget... keliatan banget beliau masih aja seneng sama ritual siram tanamannya.
Ada banyak jenis kaktus dan juga anggrek. Karna saya bukan pecinta bunga, jadi biasaya lebih sering main ke tempat kaktusnya. Nggak pernah bosen walopun udah berkali-kali kesini.

Tarik nafas yah...





 

 












Rumah Bunga Rizal ini bisa juga disewa buat garden party, atau bisa juga mesen souvenir kaktus dan sukulen buat kawinan.
Nggak pengen cepet-cepet pulang kalo udah disini, karna mata rasanya sejuuukk banget, dimanjain sekaleee. Tapi harus pindah tempat karnaa.... lapar! hehe.


^^ last photo captured by @atiit


Kidang Nyaring.

Kidang Nyaring letaknya di parkiran Rumah Bunga Rizal, baru mulai ada sekitar akhir tahun lalu. Bisnis nya Gilang sama Darto, sama-sama anak SR ugak. Sama aja ini tempat kopi juga apiiiik banget, apalagi yang punya temen sendiri :)



 

Hari ini, makannya diluar yaa..




 






















dan... 
save the best for last..... *drumroll*..
Pizza Mozarella Kemangi!



Ya Allah enak bangettttttt.

 

Kapan-kapan kita balik lagi yaaaaaaa :)


Sabtu, 28 Oktober 2017

30.

Tiga puluh tahuuuuuuuuuuuunnnn! :P

Food Prep.

Belakangan, lagi rajin food prepping, kenapa?



Pertama karna lagi mencoba makan 'real food' lebih banyak. Ngurangin gofood, ngurangin beli makanan diluar yang nggak tau bahannya dari mana dan apa aja isinya. Jadi ya mau nggak mau harus lebih sering masak sendiri. Walopun banyak bahan dari pasar yang nggak tau juga ya kualitasnya seperti apa. Tapi ya, saya tetep cinta sama pasar tradisional! at least lebih oke dibanding beli di supermarket, dari segi harga apalagi ya! Hehe.


Kedua, udah berbulan-bulan belakangan ini dapet langganan 'warung' yang bisa diantar ke rumah. Jadi malemnya tinggal watsap mau apa, besok paginya dianter ke depan pintu! Voila! Ibuk bebas nggak perlu ke pasar sendiri hahha. enak kannnn. Namanya Waroeng Mitoha (cek IG: @waroengmitoha kalau berminat :P), konsepnya sederhana, mereka bisnis jasa nganter sayur, buah, daging, ikan, dll dari pasar, ke pembeli. Yang paling oke, ikan, daging, ayam, sampai ke rumah udah dibersihiiiin! Astaga kurang apalagi cobaaa, makannya saya ketagihan. Motong satu jalur kerjaan saya sebagai ibu-ibu rumah tangga yang pemalas ke pasar. Hehe..


Ketiga, food prep ini buat saya mempersingkat waktu banget, dan meminimalisir bahan makanan kebuang. Dulu kalo beli buah, pasti yang akhir akhir antara busuk atau kematengan. Beli daun bawang juga gitu, kebanyakan kebuang karna layu, sementara hampir tiap hari sebenernya butuh daun bawang. Tapi karna saya nggak pinter ngitung-ngitung bahan makanan, beli berapaaa kepake nya berapaaa, jadi selalu aja berakhir layu dan.. kebuang. Lagi.


Jadi sampai saat ini, metoda begini cocok banget buat saya.



Kira-kira begini lah hasil food prep saya kemaren. Bahan makanan datang, langsung diproses kayak gini. Ini yang sesuai kebutuhan di dapur saya yaaa, karna tiap dapur kan beda-beda lagi ya cara nya. Pokoknya buat saya intinya adalah gimana cara mempersingkat waktu masak dan bahan makanan nggak banyak yang kebuang.


Detail nya seperti ini:

+ Strawberry dua wadah kecil, masuk freezer, untuk besok-besok dibikin smoothies (biasanya saya tambah pisang juga di wadah yang sama, tapi sekarang lagi nggak punya pisang). Ukuran wadahnya di pas in buat satu kali bikin smoothies ya, supaya yang dikeluarin dari freezer nantinya langsung diolah dan dimakan.
+ Strawberry satu wadah kecil, taro di kulkas bawah, buat dicemil beberapa hari aja.
+ Strawberry satu wadah besar, taro dikulkas bawah. Untuk dibikin selai strawberry homemade (si Dantra suka banget soalnya). Kalau nggak sempet dibikin hari itu juga, bisa buat dibikin selai besokannya.
+ Tomat Cherry dua wadah kecil, taro di kulkas bawah, buat dicemil dan masuk ke salad.
+ Daun Bawang, masuk freezer, daun bawang ini biasanya saya potong beda ukuran, sesuai kebutuhan masak saya (kadang butuh yang potong kasar gede-gede, kadang butuh yang rada kecil). Nah ini kepake banget karna hampir setiap masak saya pake daun bawang. Kalo mau dipake, dikeluarin beberapa detik aja, digraup sesuai kebutuhan, langsung masuk ke panci/penggorengan! Tadaaaa, nggak pake acara motong dan bersiin lagi setiap masak :P
+ Paprika dua wadah kecil, masuk freezer. Sama aja ini makenya kayak daun bawang diatas.
+ Selada dan Lolo Rosa, masuk kulkas bawah. Jangan dicuci dulu, cucinya pas mau dimakan aja (soalnya bakteri cepet banget berkembang ketika ada air).
+ Cabe Merah Keriting, masuk kulkas bawah. Yang ini saya beginiin cuma karna nggak bisa langsung masak sambalado. Kalo lagi sempet, langsung aja dibikin sambalado (sambel goreng). Begitu jadi, tinggal dipisah ke wadah kecil-kecil sesuai kebutuhan sekali atau dua kali makan. Berguna banget disaat dikulkas adanya cuma telor atau tahu. Tinggal bikin tahu balado atau telor balado! Hehhee.. padang bangetts.

 


Alasan keempat adalah yang begini ini lucu kalo difoto. Hahhahaha.

Ya, biar ibuk senang ya nggakk?! :)) 


Adakah yang seneng foodprep juga? pengen liaaaatttt....