D.T. Suzuki Museum.

Menyambung cerita ke Jepang, kali ini sedikit tur ke Museum D.T. Suzuki. Sebenernya saya nggak begitu familiar sama D.T. Suzuki, sampai bener-bener dateng ke museum dan baca biografinya. Jadi mungkin pandangannya sebagai orang awam aja ya.

Kalo anak arsitek kayaknya lebih paham nih.

Letaknya masih di tengah-tengah Kanazawa. Naik sepeda sebentar juga udah sampe, kita numpang parkir sepeda di Lawson deket situ. Terus jalan kaki sedikit. Lokasinya sebenernya kayak ditengah-tengah perumahan aja, perumahan lumayan bagus. Tapi ternyata pas masuk museumnya gede banget dan nyambung-nyambung ke bagian kota yang lain lagi.






Pintu masuknya kayak gini, rapi, apik, zen banget. Hehe

Rancaupas Part 5.

Minggu kemaren, akhirnya balik lagi kemping. Walopun lagi musim hujan, akhirnya kita tetep berangkat, sempet maju mundur juga sebelum pergi. Tapi akhirnya angkat pantat, baru siap-siap sabtu paginya aja. Dua minggu terakhir ini terlalu banyak berita duka, hiks. We need a break.

Sebenernya masih ngutang cerita tentang kemping rame-rame sebelum ini bareng keluarga besar, tapi nanti yhaaaa. Hehehe.

Off we go!

Kali ini sebelum sampe di Ranca Upas, udah keburu kelaperan jadi kita makan siang dulu di Sindang Reret. Lumayannn, dapet tumis kangkung enak dibikinin orang. Hehe. Sampe di Rancaupas gerimis lumayan, jadi kita langsung bangun tenda cepet-cepet, sementara barang yang lain masi ditinggal di mobil.

Lalu...
Hujan semakin gede, perut kenyang, gogoleran lah kita bertiga di dalam tenda, sampe udah mau magrib aja tau-tau. Enak ugakkk. Sementara diluar kabut lumayan tebel...
Rancaupas malam ini lumayan rame, biasa lah malem minggu. Tapi untungnya suasana lumayan enak, nggak ada yang nyetel musik keras-keras. Jackpot banget kemping sebelumnya ada yang bawa sound system gede terus karokean. Hellaaaaawww. 

Malam ini, kita ditemenin sama suara hujan.. karna hujan nggak berenti juga akhirnya ya kita maen aja bertiga di dalem tenda. Makanan Dantra aman soalnya masi bawa nasi goreng sisa dirumah. Jadi nggak masak dan ngga nyalain api unggun juga sampe malem. Untel-untelan aja bertiga dalam tenda :)))

Paginya...
Good Morning Ranca Upas!


Pagi di Spadaa Koffie.

Pada suatu pagi....
Seperti biasa terjadi mendadak begitu sajaaa sodara-sodara. Kebetulan Atit lagi di Bandung weekday dan saya sama Diza seperti biasa in the mood for morning coffee routine, hehe. Sejak Dantraboy sekolah emang saya jadi punya waktu dua jam me time antara nganter sekolah dan ngejemput lagi. Lumayaaannn bisa ketemu banyak orang dalam waktu singkat hehehe. Pagi ini kebetulan sama Diza sama Atit.

Captured by Diza Rahman.

Bisnis sambil ngurus anak, atau ngurus anak sambil bisnis?

Sebenernya nulis ini akibat dari baca postingan blognya Puty yang ini. Sedikit banyak beberapa pikirannya Puty lumayan mirip sama saya.

Jadi gini kalo kasusnya di kehidupan saya. 

Saya mulai bisnis (atau dagang yaaaaa) setelah punya anak, pas Dantraboy umur beberapa bulan aja. Di masa-masa mulai bosen terlalu banyak waktu dirumah, nggak bisa kesana kemari karna harus ngurus anak. Kepikiran lah pengen ngelakuin sesuatu yang bisa dilakuin sambil ngurus anak. Saya sadar kok ngurus anak mah udah tugas, tapi biasa lahhh ibu-ibu baru, tadinya ngurusin badan sendiri doang tau tau harus ngurusin orok yang ngga bisa diajak ngobrol. Hehe..

Jadi pada awalnya, dagang itu disela-sela waktu ngurus anak aja maksudnya. Sekalian karna harus dirumah juga. Pluuus, jadi punya uang jajan sendiri, walopun dikit-dikit :P Belanja juga antara sambil gendong-gendong bayi skalian jalan-jalan, atau pas dapet waktu me time dari suami. Semuanya disambil aja. Toh saya juga seneng dagang.






Well, 3 tahunan berlalu ternyata alhamdulillah saya masih menjalankan bisnis yang sama hahhaha. Silakan yaaa cek instagram @kotakmainmainan kali aja nyangkut :P Ya alhamdulillah ternyata apresiasi orang lumayan bagus, jadi berkembanglah si bisnis ini. 

Dari mulai barang satu kardus, jadi satu lemari, abis itu jadi satu kamar. Dari awalnya ngerjain semua sendiri malem-malem, sampai sekarang bisa punya pegawai. Dari make kamar dirumah doang, sampe sekarang bisa nyewa kantor. Alhamdulillah bangett sebenernya.

Welcome 2019.

Mumpung masi tanggal 2 jadi mari kita menulis tentang mimpi-mimpi, cita-cita, resolusi, ataupun harapan di tahun ini. Yang inget dulu aja yakkkk :)))

1. Pengen lebih sering masak. 

Belakangan karna sedikiiit banget waktu dirumah sejak Dantraboy mulai sekolah, saya jadi jaraaaang banget masak. Tentunya Go-Food to the rescue. Bangkrut iya, tapi bingung yaaa soalnya jam 7 udah keluar rumah nganter Dantraboy, abis itu pulangnya ke kantor. Baru sampe rumah lagi sekitaran jam 8 malem. Udah harus siap-siapin Dantra mau tidur. Makan sih makan tepat waktu, tapi menunya itu lhooo... sungguh aku merindukan sayur-sayur seger dan makanan rumah.  


Beberapa kali nyoba untuk masak di weekend, beberapa kali berhasil tapi lebih sering gagal karna terlalu malas pengen leyeh-leyeh, atau pergi keluar. Gagal maning deh.
Pengennya taun ini lebih niat buat nyiapin makanan supaya lumayan asupan gizi sekeluarga agak bagusan. Amiin, doakan aku.

2018 in Review.

Lagi mencoba ngingat-ingat, satu tahun belakangan ngelakuin apa aja.
Insecure karna ternyata udah di penghujung tahun aja, menuju tahun berikutnya, 2019.

Setelah diinget-inget (plus ngubek-ngubek folder foto), kira-kira begini runutannya:

Januari 2018,
Ikutan Goodreads Challenge mau baca 30 buku dalam setahun, ternyata cuma tercapai 12 buku, hehhee. Oke kita mulai lagi challenge taun depan yak! :))


Februari 2018,
Kijing pameran di Ambiente Frankfurt. Bukan pencapaian saya sih. Yang pencapaian saya adalah berhasil menghasut dia buat ke negara lain dulu sebelum pulang, nambah pengalaman. Berhasil ke Belanda dan ke Red Dot Museum di Essen, Jerman doi. Yay!

Tentang Eurotrip, setelah 7 tahun.

Sebenernya saya nggak punya pengalaman sebanyak itu sih soal traveling. But, I looooove it so much. Gara-gara kemaren rarapih blog tentang Belanda jadiii deh bangkit lagi kenangan masa lalu. Hehe.

Jadi tahun 2011 yang lalu, perjalanan paling besar saya sepanjang hidup: Eurotrip. Berdua doang, sama temen kuliah, Lalitya. Yap, kita cuma bedua dan cewe-cewe aja. Hehe. Tadinya sempet nyusun rencana bareng Yuri juga, tapi karna satu dan lain hal, Yuri batal ikutan Eurotrip. 


Kenapa sama Litya? Ini kayaknya takdir tuhan aja. Hahaha. Saya sama Litya teman satu jurusan di Desain Produk. Bukan temen segeng, nggak pernah main bareng, nggak ngerjain tugas bareng. Pokoknya ya sekelas aja. Tapi tampaknya punya impian yang sama selepas lulus.

I Miss The Old Blogpost.

Inget nggak, jaman dulu, jaman belum ada Instagram.
Blogpost biasanya mengalir begitu aja... Mengalir mengikuti apa aja yang ingin diceritain pemiliknya. Baca blogpost berasa dengerin curhat temen, intimate, kayak ngobrol bedua sama yang cerita, padahal media satu arah..





Tapi sekarang....
Kok semua terasa palsu ya... Ada iklan, ada honest review produk (yang mungkin nggak honest juga), ada foto-foto bagus demi feed yang bagus. Ada post yang diciptakan karna udah sadar sepenuhnya bahwa blogpost pun bisa di monetize.