Berangkat ke Jepang

Well, akhirnya tiba juga hari berangkat. Yang super chaos karna subuhnya bawa Lintang dulu ke UGD heuheu. Udah nggak apa-apa kok aman alhamdulillah. Super chaos juga karna anak-anak 10 hari terakhir bolak balik demam dan batuk, tapi antigen aman semua. Super chaos juga karna H-1 sayah dapet hasil PCR positif. Gelow. Padahal suspek utama di Lintang yang bisa aja covid karna dia demam lebih dari seminggu, tapi di tes tetep negatif dianya. Untung Kijing nyaranin buat langsung test lagi dan bener aja false positif. Wkwkkw. 3 jam sebelum berangkat ke Jakarta baru punya hasil negatif dan fix bisa berangkat. wkwkw.


Anyway, kita beneran jadi berangkat.


Kita itu saya sama Emeh, satu lagi anak DP yang masuk program master.



Kegiatan nunggu waktunya boarding di bandara itu aneh banget rasanya. Karna nggak ada anak-anak. Udah lama banget rasanya bisa pergi sendiri tanpa buntut, ini pake keluar negri segala haha. Sungguh aneh, sungguh mix feeling pol.


So, we landed in Narita Airport safely. Alhamdulillah. Welcome to Japan!






Keluar-keluar ada Ciwi udah standby menanti.





Sampai Inage Station, udah ada Radit sama Mas Dan ikutan jemput. Horeee. Nggak kayak di Jepang ini mah yaaa haha.



Numpang dulu di dorm nya Radit, soalnya kantor dormnya udah tutup, nggak bisa minta kunci ke dorm kita masing-masing.


Besok paginya langsung dapet kunci dorm! Yeay!




And the new life begin! Hahahhaha



Sebenernya, sampai hari ini, hari ke 10 tinggal di Jepang, masih super aneh rasanya. Kalau pulang ke dorm dari mana-mana, bawa belanjaan ini itu, kok rasanya kayak turis aja, yang dalam beberapa hari lagi bakal balik lagi ke Indonesia. Padahal enggak. Padahal disini udah tidur di kamar sendiri, beli selimut, beli peralatan buat masak, dan lain-lain. Tapi sumpah masih aneh banget, kayak bakal balik aja padahal halu kan ya hhaha.


Well, wish me a good luck! 

Tegang juga mau mulai kuliah lagi setelah lamaaaa sekali nggak jadi mahasiswa. 


Satu Bulan Sebelum Berangkat

Hari ini tanggal 31 Agustus, sementara hari perkuliahan pertama di Chiba tuh 1 Oktober. Autumn Semester. Iya gaes, I am applying Chiba University, Japan :P




Pertengahan bulan lalu akhirnya berhasil menunaikan usaha terakhir: Examination. Jadi dia semacam presentasi gitu, ke dua atau tiga Sensei, lewat zoom. Kayaknya dalam sehari tuh ganti-gantian presentasi (udah ada jadwalnya) orang-orang yang apply ke Chiba. Atau yang daftar ke Lab yang sama aja ya? nggak tau juga haha. Yang jelas Exam ini usaha paling terakhir yang harus dilakuin, sisanya tinggal berdoa. 


Entah juga si Exam ini apa mempengaruhi nilai/kelulusan atau engga saya nggak tau. Yang jelas sampa sekarang LoA (Letter of Acceptance) belum juga keluar. Wkwkkw. Satu bulan lagi bok sebelum masuk, dan pindah, dan lain-lain. Tapi kalo menurut yang udah-udah harus siap-siap aja karna emang Jepang hobinya mepet mepet gini, bisa aja tiba-tiba ngasih tiket buat brangkat minggu depan. Nobody knows. Dan karna beasiswa saya MEXT yang U to U (University to University), jadi ya siap-siap aja buat berangkat katanya, dorm pun disana udah dapet, jadi yaaa...


Jadi anggep aja 1 Oktober udah harus ada di Chiba buat kuliah kan. 1 Oktober itu persis sebulan lagi. Bisa jadi juga berangkat 20 hari lagi, kurang dari sebulan bahkan.


Muaaaaaaaaal.


Belakangan, terutama sebulan kemarin, kalo lagi inget mau brangkat, mau pindah. Edan langsung mual. Terus mencoba meredam stress dengan minum kopi. Ya tambah mual. Hahhahhaa.

Mau cerita mulai dari mana ya. Jadi bingung karna sejujurnya belakangan ini setiap hari sungguh mixed feeling, dan super kek roller coaster moodnya, naik turun. Overexcited, lalu turun ke mual lagi. Hahahhaha katro giniiii. Buku-buku udah mulai dipak, barang Kotak Mainmainan apalagi. Beberapa minggu kemarin kerjaan saya antara ke imigrasi, ke Dokter Gigi beresin gigi yang bolong-bolong, ke Dokter Obgyn meriksa KB harus diganti dulu apa engga, ke bank beberes rekening, pokonya beresin segala urusan yang harus diberesin. Kalo lagi sibuk, ya kelewat aja satu hari. Tapi adakalanya nggak sibuk dan terlintas berbagai macam pikiran. Lalu mual lagi. Hahhahahha.


Kalo menurut salah satu temen saya, ini soalnya mau keluar dari zona nyaman. Betul jugaaaaaa.


Selama ini saya tuh di Bandung Bandung aja. Sementara banyak temen-temen saya yang udah berseliweran pergi sekolah keluar negri, lalu udah pulang lagi :P ya saya masih disini, di Bandung. Hidup berkeluarga ngurus dua anak. Gejolaknya ya cuma itu (walaupun ini roller coasternya beda lagi yaaa). S2 udah beres sekitar 8 tahun yang lalu, terakhir di sidang dosen ya 8 tahun lalu itu heuhue. Abis itu ya kehidupan ibu-ibu dengan anak aja, sambil bisnis dan ini itu.


Nah sekarang ini saya bakal kembali ke kehidupan akademis. Jadi mahasiswa lagi. Sejujurnya cukup tegang karena udah lama banget nggak kuliah kan. Terus, ini PHD bok, siapa yang sangka banget saya beneran ngambil PHD. Sampe gitu otak saya buat ngejalanin PHD? OMG. Meskipun dari dulu emang pengen kuliah lagi, tapi ternyata sekarang bener-bener di depan mata omaygoood. Jadi, sejak beberapa bulan lalu apply beasiswa, mulai berusaha switch lagi, dari ibu-ibu pedagang mode on, ke mahasiswa mode on. Baca satu jurnal aja kok kayak siput rasanya :P


Satu hal lagi yang bikin mual adalah: ninggalin anak-anak. Hiiiikkksss.

Walaupun dari awal udah tau banget bakal misah dari keluarga dulu, tapi semakin deket ke keberangkatan ternyata kuatirnya makin macem-macem ya. Gimana kalo pada gantian sakit? gimana kalo nanti anak-anak dibawa ke kantor ama Kijing? Tidurnya gimana? Bekel sekolahnya gimana? Makannya gimana? Gimana kalo *amitamit kena covid? Gimana kalau udah mau berangkat malah demam? Huhu. Seliweran sumpah. Gimana kalo ternyata saya yang malah nangis-nangis kangen? Huhuuuuuuu.


Bismillah lah ya. Huhuuuuuuu. Ternyata mellow juga. Si Mia yang tadinya pede-pede aja, nggak mellow-mellow amat mau ninggalin anak, ternyata bisa gini juga hahhaa.


Bismillah. Karna emang keputusan udah diambil beberapa bulan yang lalu. Dan ninggalin anak-anak disini juga sama bapaknya, bukan orang lain, ya mari kita coba jalanin. Yang paling penting sih satu: Bapaknya bersedia. Hahhaha. Ini sih yang dari awal menguatkan buat daftar, karna emang Kijing dari awal oke bakal megang anak dulu sendiri. Mudah-mudahan kalo niatnya baik, dilancarkan amiiiiiinnn. Semoga dalam 3-4 bulan (prediksi ku ngeliat yang udah-udah), bisa berkumpul lagi berempat tidak kekurangan suatu apapun. Doain yaaa.


Mixed feeling kan jadinya.

Mau ninggalin anak, but at the same time embracing my longest me time ever :P


wkwkwkkww.


Tentang Beasiswa

Sekitar enam bulan yang lalu. Saya dihadapin sama sebuah persimpangan hidup. Datang tawaran buat sekolah lagi. Datang surat kesediaan untuk dicalonkan sebagai kandidat Doctoral Student yang harus ditandatangani dalam 5 jam saja. Gils nya, 5 jam tapi mengubah hidup.


Kuliah diluar negri itu salah satu mimpi saya yang ganjel, belum tercapai. Dan rasanya kayak belum ada waktu yang pas berhubung udah jadi ibu-ibu dan anak-anak rasanya masih teralu kecil. Jadi selama ini mimpi itu dikesampingkan dulu. Iya nggak sih, kalo jadi ibu-ibu ada beban anak yang harus dipikirin berkali-kali lipat? Bukan berarti sebagai penghalang ya, tapi ya memang ada tanggung jawab lebih dibanding waktu belum punya anak dulu.


Tapi bukan berarti mimpi-mimpi hilang begitu aja. Saya percaya semua ada waktunya. Kalau ada mimpi yang nggak akan tercapaipun, harusnya ada mimpi-mimpi lain yang akan bisa tercapai.


Beberapa hari terakhir ini, setelah menyampaikan kabar baik. Terharuuu banget, karna banyak banget yang bilang ikut seneng. Terharu ku dengernya, tulus banget ikut senengnya kayaknya. Terus diluar dugaan banyak temen-temen yang nawarin bantuan. Makasi yaaa temen-temenku, I mean it.




Iya gaes, dapet beasiswanya :) Alhamdulillah :)

Masih ada satu step lagi presentasi bulan depan buat masuk sekolahnya,

doakan yah :)


Kemping Ranca Upas (di Masa Pandemi) Part 6.

Bulan keempat di rumah aja, akhirnya dapet info Ranca Upas buka lagi. Selama pandemi ternyata mereka tutup. Pengen banget kabur kemping ke gunung, bosen dirumah aja. Setelah buka, masi maju mundur juga tuh mau pergi, karna ngeliat tempat wisata yang lain-lain begitu buka malah membludak yang dateng. Hahah. Kabarnya Ranca Upas juga gitu, sempet nge DM beberapa orang yang udah kesana duluan.

Tapi setelah sekian minggu buka akhirnya kita beranikan pergi. Dengan wanti-wanti dulu ke Dantra, kalau kemping kita nggak kayak biasanya. Pertama, sampe disana belum tentu kita jadi kemping, kalau ternyata anak-anak nggak bisa masuk, berarti nggak bisa. Kedua, kalau terlalu rame, kita harus batal kemping. Berenang saa liat rusa udah fix nggak boleh. Dantra udah setuju itu sebelum pergi. Jadi berangkatlah dadakan kita sabtu pagi. Emang kalo kemping biasanya juga dadakan sih, kalo direncanain malah suka nggak jadi. 

Di jalan, gelagatnya kayaknya bakal rame sih, soalnya jalanan rame aja gitu. Sampe gerbang Ranca Upas, ngantri mobil mau masuk. Jeng jeeeeeeng. Tapi masuk juga akhirnya, liat keadaan dulu. Begitu masuk area parkiran dan kemping, ternyata rame bangeeeetttt. wkw. Berkali-kali kesini, malah ini hari paling rame yang kita temuin! gilaaaa... kayak nggak ada corona.

Akhirnya tetep turun, masker terpasang, barang-barang nggak kita bawa, nyoba cari tempat-tempat kemping bagian belakang.


Jadi pernah dulu, kita trekking agak kebelakang-belakang, nemu tempat yang bagus banget, jarang banget yang kemping disana. Tapi karna emang lumayan jauh dari toilet kita nggak pernah milih disana. Kali ini kayaknya patut dicoba, karna nggak mungkin banget kalo kemping di tempat biasa, di bagian depan.

Dan ternyataaa...

Telon Oil Sleek Baby.

Helloooo, udah lama nggak update, akhirnya nulis lagi di masa pandemi begini. Udah 3 bulanan dirumah aja omaygod, antara kerasa dan nggak kerasa. Entah sampai kapan bakal kayak gini yaaa, mari kita perpanjang dirumah dulu aja.

Well, kali ini aku mau memperkenalkan produk barunya Sleek Baby, drumrooooool... Telon Oil baru nya Sleek Baby!

Jadi belakangan ini adek (kakak juga sebenernya) pake minyak telon ini. Awalnya nyobain aja tapi ternyata cocok sekalii, wanginya enak banget buat ngelegain pernafasan, dan haruum. Penampakan produknya kayak gini nih..

Puspa Iptek Sundial, Kota Baru Parahyangan.

Beberapa hari yang lalu, akhirnya berkunjung ke Puspa Iptek Sundial, Kota Baru Parahyangan. Udah dari dulu pengen nyoba kesini tapi akhirnya baru kesampean sekarang. Kebetulan lagi males jalan-jalan ke tengah kota karna males macet, jadi deh masuk tol, ke Kota Baru.


Buat yang selama ini bingung parkir dimana, ternyata parkiran Sundial ini barengan sama parkiran Giant, yang letaknya arah ke gerbang utama Kota Baru Parahyangan. Dari parkiran, ada jalan kecil buat langsung nyebrang ke Sundial. Ada satpam yang ngebantu nyebrang jalan karena memang agak susah nyebrangnya.

Tentang Pak Ardiman.

Didalam hidup saya, ada beberapa orang guru sekolah yang nggak akan pernah saya lupakan jasanya. Salah satunya adalah Pak Ardiman. Guru Geografi di SLTPN 5 Bandung.

Seorang yang keras, penuh semangat, dan mangajar dalam keadaan sempurna di mata saya. Bukan guru yang hobinya duduk di balik meja guru sambil menjelaskan pelajaran. Tetapi guru yang selalu berdiri, mengajar dengan berapi-api, bergerak keliling kelas dengan membawa penggaris kayu satu meter. Sigap dan siap bertanya ke muridnya yang kelihatan tidak mengerti, atau tidak memperhatikan. 

Di hari pertama Pak Ardiman masuk kelas (saat itu saya kelas 3 SMP), hari itulah saya jatuh cinta kepada beliau. 

Pengantar pelajaran yang diberikan sudah jelas untuk satu semester. Buku pelajaran yang dipakai jelas. Tugas-tugas yang akan diberikan juga jelas terstruktur. Lalu Pak Ardiman memberikan tugas tambahan, yang boleh tidak dikerjakan, tetapi akan ada nilai plus di akhir semester untuk yang mengerjakan.

Tugasnya adalah mengirim surat ke kedutaan-kedutaan besar negara-negara asing yang ada di Indonesia. Isinya, menjelaskan bahwa kami (murid SMP ini), membutuhkan informasi tentang negara yang dituju. Kalau dibalas oleh kedutaan, harus lapor ke Pak Ardiman dan akan beliau cap.

Saya, sebagai penggemar berkirim surat tentunyaa senang dengan tugas ini. Dengan senang hati mengirim banyak surat ke banyak kedutaan. Di akhir semester berhasil mendapat balasan dari 23 kedutaan di Indonesia. Yay!



Tiga Bulan Beranak Dua.

Postingan ini sebenernya udah ketunda sekian kali, tadinya mau sebulan setelah beranak dua, dua bulan, sampe akhirnya baru kesampean sekarang pas 3 bulan. Hahha. Ya kira-kira begitu lah situesyen saat ini. Beberapa hal tertunda berkali-kali sampe beneran kejadian.

Gimana rasanya beranak dua? Hebat sih yang masi mau beranak 3 dst. Capek boook. Ini anak masi 3 bulan ya, masi telentang aja belom ngebalik, ngerangkak, jalan, dll. Aku tak tahuuuu bulan-bulan kedepan bakal bagaimanaaa. Yang jelas 3 bulan pertama ini, ya mencoba aja menjalani hari demi hari. Kalo kata temen saya yang udah punya anak dua duluan: selalu ada hari baik dan ada hari buruk. Mari kita pegang teguh kata-kata itu, heheheh.

Yang bersangkutan udah segede ini sekarang:



Sama kayak pas Dantraboy, 3 bulan itu waktu dimana saya mulai resah. Mulai bosen dengan rutinitas ngurus bayi. Maap ya dek, hehhe, tapi emang gituu. Jadinya sekarang malah banyak banget mikir. Mikir harusnya ngelakuin apa aja, mikir bisa liburan kemana, mikir abis ini mau ngapain.
Yaaaaa beberapa emang jadinya sebatas mikir aja, lha wong lagi terbatas banget nggak bisa kemana-mana. Harus banget nih usaha mikir yang positif terus.