Puspa Iptek Sundial, Kota Baru Parahyangan.

Beberapa hari yang lalu, akhirnya berkunjung ke Puspa Iptek Sundial, Kota Baru Parahyangan. Udah dari dulu pengen nyoba kesini tapi akhirnya baru kesampean sekarang. Kebetulan lagi males jalan-jalan ke tengah kota karna males macet, jadi deh masuk tol, ke Kota Baru.


Buat yang selama ini bingung parkir dimana, ternyata parkiran Sundial ini barengan sama parkiran Giant, yang letaknya arah ke gerbang utama Kota Baru Parahyangan. Dari parkiran, ada jalan kecil buat langsung nyebrang ke Sundial. Ada satpam yang ngebantu nyebrang jalan karena memang agak susah nyebrangnya.

Tentang Pak Ardiman.

Didalam hidup saya, ada beberapa orang guru sekolah yang nggak akan pernah saya lupakan jasanya. Salah satunya adalah Pak Ardiman. Guru Geografi di SLTPN 5 Bandung.

Seorang yang keras, penuh semangat, dan mangajar dalam keadaan sempurna di mata saya. Bukan guru yang hobinya duduk di balik meja guru sambil menjelaskan pelajaran. Tetapi guru yang selalu berdiri, mengajar dengan berapi-api, bergerak keliling kelas dengan membawa penggaris kayu satu meter. Sigap dan siap bertanya ke muridnya yang kelihatan tidak mengerti, atau tidak memperhatikan. 

Di hari pertama Pak Ardiman masuk kelas (saat itu saya kelas 3 SMP), hari itulah saya jatuh cinta kepada beliau. 

Pengantar pelajaran yang diberikan sudah jelas untuk satu semester. Buku pelajaran yang dipakai jelas. Tugas-tugas yang akan diberikan juga jelas terstruktur. Lalu Pak Ardiman memberikan tugas tambahan, yang boleh tidak dikerjakan, tetapi akan ada nilai plus di akhir semester untuk yang mengerjakan.

Tugasnya adalah mengirim surat ke kedutaan-kedutaan besar negara-negara asing yang ada di Indonesia. Isinya, menjelaskan bahwa kami (murid SMP ini), membutuhkan informasi tentang negara yang dituju. Kalau dibalas oleh kedutaan, harus lapor ke Pak Ardiman dan akan beliau cap.

Saya, sebagai penggemar berkirim surat tentunyaa senang dengan tugas ini. Dengan senang hati mengirim banyak surat ke banyak kedutaan. Di akhir semester berhasil mendapat balasan dari 23 kedutaan di Indonesia. Yay!



Tiga Bulan Beranak Dua.

Postingan ini sebenernya udah ketunda sekian kali, tadinya mau sebulan setelah beranak dua, dua bulan, sampe akhirnya baru kesampean sekarang pas 3 bulan. Hahha. Ya kira-kira begitu lah situesyen saat ini. Beberapa hal tertunda berkali-kali sampe beneran kejadian.

Gimana rasanya beranak dua? Hebat sih yang masi mau beranak 3 dst. Capek boook. Ini anak masi 3 bulan ya, masi telentang aja belom ngebalik, ngerangkak, jalan, dll. Aku tak tahuuuu bulan-bulan kedepan bakal bagaimanaaa. Yang jelas 3 bulan pertama ini, ya mencoba aja menjalani hari demi hari. Kalo kata temen saya yang udah punya anak dua duluan: selalu ada hari baik dan ada hari buruk. Mari kita pegang teguh kata-kata itu, heheheh.

Yang bersangkutan udah segede ini sekarang:



Sama kayak pas Dantraboy, 3 bulan itu waktu dimana saya mulai resah. Mulai bosen dengan rutinitas ngurus bayi. Maap ya dek, hehhe, tapi emang gituu. Jadinya sekarang malah banyak banget mikir. Mikir harusnya ngelakuin apa aja, mikir bisa liburan kemana, mikir abis ini mau ngapain.
Yaaaaa beberapa emang jadinya sebatas mikir aja, lha wong lagi terbatas banget nggak bisa kemana-mana. Harus banget nih usaha mikir yang positif terus.

Bandung Readers Festival: Blog.

Nggak terasa ya, ternyata setelah 11 tahun saya masih nulis di blog ini. Blog yang di buat di masa-masa labil. Hahaha.

Jadi minggu kemaren, ke salahsatu rangkaian acaranya Bandung Readers Festival 2019. Judulnya: Dinamika Nge-blog. Penasaran kan, jarang-jarang bangetttt di jaman gini masi ada yang bahas tentang blog. Secara Instagram sama Youtube mendominasi, atau Podcast. Tadinya pesimis bisa dateng, karna punya bayi 2 bulan yang belum pernah ditinggal sama saya. Eh, ternyata Kijing semangat ngejagain terus nyuruh saya pergi. Semua bilang apaaa? Alhamdulillah.

Pergi lah saya, jam 7 malem, janjian ama Bagus ketemu di venue. Senyum-senyum kegirangan di gojek gara-gara pertama kalinya bisa keluar sendirian. Ahahaha.

Lokasinya di Abraham and Smith, jalan Tamblong Dalam.
Pas dateng acaranya udah mulai jadi mengendap ngendap ke dalem, nyamperin Bagus yang udah dateng duluan.

Ternyata seruuuu.
Seru karna temanya memang menarik hati, pembicara nya oke, dan surprisingly bertemu dengan banyak teman :)





D.T. Suzuki Museum.

Menyambung cerita ke Jepang, kali ini sedikit tur ke Museum D.T. Suzuki. Sebenernya saya nggak begitu familiar sama D.T. Suzuki, sampai bener-bener dateng ke museum dan baca biografinya. Jadi mungkin pandangannya sebagai orang awam aja ya.

Kalo anak arsitek kayaknya lebih paham nih.

Letaknya masih di tengah-tengah Kanazawa. Naik sepeda sebentar juga udah sampe, kita numpang parkir sepeda di Lawson deket situ. Terus jalan kaki sedikit. Lokasinya sebenernya kayak ditengah-tengah perumahan aja, perumahan lumayan bagus. Tapi ternyata pas masuk museumnya gede banget dan nyambung-nyambung ke bagian kota yang lain lagi.






Pintu masuknya kayak gini, rapi, apik, zen banget. Hehe

Rancaupas Part 5.

Minggu kemaren, akhirnya balik lagi kemping. Walopun lagi musim hujan, akhirnya kita tetep berangkat, sempet maju mundur juga sebelum pergi. Tapi akhirnya angkat pantat, baru siap-siap sabtu paginya aja. Dua minggu terakhir ini terlalu banyak berita duka, hiks. We need a break.

Sebenernya masih ngutang cerita tentang kemping rame-rame sebelum ini bareng keluarga besar, tapi nanti yhaaaa. Hehehe.

Off we go!

Kali ini sebelum sampe di Ranca Upas, udah keburu kelaperan jadi kita makan siang dulu di Sindang Reret. Lumayannn, dapet tumis kangkung enak dibikinin orang. Hehe. Sampe di Rancaupas gerimis lumayan, jadi kita langsung bangun tenda cepet-cepet, sementara barang yang lain masi ditinggal di mobil.

Lalu...
Hujan semakin gede, perut kenyang, gogoleran lah kita bertiga di dalam tenda, sampe udah mau magrib aja tau-tau. Enak ugakkk. Sementara diluar kabut lumayan tebel...
Rancaupas malam ini lumayan rame, biasa lah malem minggu. Tapi untungnya suasana lumayan enak, nggak ada yang nyetel musik keras-keras. Jackpot banget kemping sebelumnya ada yang bawa sound system gede terus karokean. Hellaaaaawww. 

Malam ini, kita ditemenin sama suara hujan.. karna hujan nggak berenti juga akhirnya ya kita maen aja bertiga di dalem tenda. Makanan Dantra aman soalnya masi bawa nasi goreng sisa dirumah. Jadi nggak masak dan ngga nyalain api unggun juga sampe malem. Untel-untelan aja bertiga dalam tenda :)))

Paginya...
Good Morning Ranca Upas!


Pagi di Spadaa Koffie.

Pada suatu pagi....
Seperti biasa terjadi mendadak begitu sajaaa sodara-sodara. Kebetulan Atit lagi di Bandung weekday dan saya sama Diza seperti biasa in the mood for morning coffee routine, hehe. Sejak Dantraboy sekolah emang saya jadi punya waktu dua jam me time antara nganter sekolah dan ngejemput lagi. Lumayaaannn bisa ketemu banyak orang dalam waktu singkat hehehe. Pagi ini kebetulan sama Diza sama Atit.

Captured by Diza Rahman.