Tentang Eurotrip, setelah 7 tahun.

Sebenernya saya nggak punya pengalaman sebanyak itu sih soal traveling. But, I looooove it so much. Gara-gara kemaren rarapih blog tentang Belanda jadiii deh bangkit lagi kenangan masa lalu. Hehe.

Jadi tahun 2011 yang lalu, perjalanan paling besar saya sepanjang hidup: Eurotrip. Berdua doang, sama temen kuliah, Lalitya. Yap, kita cuma bedua dan cewe-cewe aja. Hehe. Tadinya sempet nyusun rencana bareng Yuri juga, tapi karna satu dan lain hal, Yuri batal ikutan Eurotrip. 


Kenapa sama Litya? Ini kayaknya takdir tuhan aja. Hahaha. Saya sama Litya teman satu jurusan di Desain Produk. Bukan temen segeng, nggak pernah main bareng, nggak ngerjain tugas bareng. Pokoknya ya sekelas aja. Tapi tampaknya punya impian yang sama selepas lulus.

I Miss The Old Blogpost.

Inget nggak, jaman dulu, jaman belum ada Instagram.
Blogpost biasanya mengalir begitu aja... Mengalir mengikuti apa aja yang ingin diceritain pemiliknya. Baca blogpost berasa dengerin curhat temen, intimate, kayak ngobrol bedua sama yang cerita, padahal media satu arah..





Tapi sekarang....
Kok semua terasa palsu ya... Ada iklan, ada honest review produk (yang mungkin nggak honest juga), ada foto-foto bagus demi feed yang bagus. Ada post yang diciptakan karna udah sadar sepenuhnya bahwa blogpost pun bisa di monetize.

21st Century Museum of Contemporary Art, Kanazawa.

Museum ini dibangun tahun 2004 lalu, designed by SANAA Architect, sebuah firma arsitek Jepang. Rasanya sekarang museum ini jadi salah satu daya tarik banget buat orang mampir ke Kanazawa, karena yang tertarik sama dunia desain, seni, dan arsitektur pasti kesini kalau ke Kanazawa. Belum lagi yang cuma pengen foto-foto, hehehe.

Letaknya supeeer strategis, bener-bener ditengah Kanazawa. Persis di sebelah City Hall, sebelah pintu masuk Kenroku-en, depan-depanan sama Shiinoki Cultural Complex (ini semacam gasibu nya Kanazawa, hehe). 

Pas kita masuk kesini, situasi lagi diluar dugaan sih ramenya. Lagi puncak-puncaknya Golden Week soalnya, jadi banyak turis lokal juga ke Kanazawa. Di Shiinoki pun lagi ada festival hari anak yang ramee banget. Ngga oke sebenernya karna penuh orang, tapi mau kapan lagiiii. 



Coffee shop di halaman depan. Lucu yaaaa...

Weekend di Dapur Suami Istri.

Beberapa weekend yang lalu, akhirnya nyobain Dapur Suami Istri di Setrasari, Bandung. Tempatnya baru sekitar dua bulan buka ternyata. Kebetulan tinggal jalan dari kantor jadi dekeettt banget. Betiga deh jalan ama Nami Diza.



Tempatnya apik deh. Lumayan kecil tapi enakeun.

Japantrip 2018. Day 7.

07.13.
Bunka Hostel Tokyo.

Selamat pagi dari Tokyo. Selamat kembali ke kota awal, yang artinya udah hampir pulang. Heuuuuu. Ini hostel kedua yang kita inepin dan ternyata bagus jugaaaaaaa. Lebih industrial yang ini, agak lebih luas juga tempatnya, dan emang lebih banyak kapasitasnya. Nanti bakal di review terpisah juga yaaaa..


Hari ini rencananya bakal luntang lantung aja di dalam Kota Tokyo, nggak ada tujuan yang jelas abis bingung cuma sehari juga, besok pagi udah harus checkout dan ngejer kereta ke Narita. Jadi let's see.. hari ini bisa liat apa aja. Yang paling jelas cuma nanti malem mau ketemu Kuro lagi, siang dia kerja soalnya, jadi malem baru bisa ketemu. Yay!

Japantrip 2018. Day 6.

10.03.
Ikidane House, Namba, Osaka.



Selamat pagi dari Osaka! Ohayooooo :)











Setelah terang, baru keliatan kalo ternyata di sekitaran hotel emang rada aneh daerahnya. Bukan kayak di Jepang, ini mah kayak Suniaraja atau Jl. ABC aja heheheh. Bangunannya ruko-ruko lama kayak di pecinaan, banyak sampah berserakan di beberapa titik. Puntung rokok juga bertebaran aja dimana-mana. Bahkan banyak aki-aki lewat sambil ngerokok di tengah jalan, iya di tengah jalan, bukan di trotoar jalannya :P Sungguh bagian Jepang yang aneh.

Japantrip 2018. Day 5.

07.48.
Apato Adel Fin, last morning.

Yaaaa ngopi pagi ini lebih diresapi lagi karna, last day! Abis ini mandi dan angkat pantat ke stasiun. Rencananya mau ke Kyoto dulu, terus lanjut Osaka.. nggak reservasi tiket kereta  dulu karna males keiket waktu, lagian kereta ke Kyoto ada setiap sekitar 20 menit sekali.



Nikmatin dinginnya Kanazawa dulu karna kemungkinan abis ini di Kyoto, Osaka, atau Tokyo bakal lebih panas dari Kanazawa. Beberapa hari disini teh sebenernya pake baju berlapis-lapis terus. Dingin banget. Apalagi malem diluar ya, sambil sepedaan yaaaa, bisa triple, sama jaket. Celana panjang juga udah dobel. Beda banget sama di Tokyo pas nyampe cuacanya standar Bandung, bisa pake kaos tangan pendek selapis doang. Kanazawa kalo di cek bisa sampe 5 derajatan. Plus, angin kenceng banget, kadang lagi naek sepeda bisa sampe hampir jatoh.

Nggak enaknya, saya termasuk yang gampang kepanasan dan gampang kedinginan, jadi kalo suhu berubah-ubah teh harus sedia pakaian yang cukup aman untuk dipake, buat pas kedinginan, ataupun kepanasan. Beda sama Kijing yang kayaknya lebih tahan sama perubahan cuaca. Aku iriiii...

Dantraboy Sekolah.

Lagi sibuk apa?
Sebenernya belakangan ini keluarga kecil saya sedang di masa transisi, karna Dantraboy udah mulai sekolah. Sampe transisi banget nih? Iya soalnya lumayan yaaaa ternyata berubah semua yaaa, jadwal, rutinitas, energi dan pikiran terkuras. Berasa satu rumah yang sekolah. Hehe.

Maklum biasanya rutinitas anak masih suka-suka orang tuanya. Nah sekarang harus dianterin tiap hari menerjang rush hour.




Dari yang tadinya bisa santei-santei nggak ada tuntutan jam sekian harus ngapain, eh sekarang berbeda sekaleeee. So far so good lah. Tapi capek yhaaaaaaa...