Japantrip 2018. Day 2.

9:24 PM

06.49 Waktu Jepang.
AirAsia.

Dari malem sampe udah pagi lagi. Hehe. Ngga tau ini udah di atas Jepang atau belum. Udah lumayan pegel duduk di pesawat. Bok, baru juga 6 jam.




11.10.
Narita Airport, Tokyo.

Sampai di Narita, yang dicari adalaaaahh.. kopi! Hehehe... ketemu Starbucks bagitu keluar gerbang ya sikat... ngopi dulu! Dan cari angin pertama di Jepang :P Btw, landing tadi lumayan ngaderegdeg, ternyata angin di Tokyo lagi lumayan kenceng, pesawat oleng kapteeeen.






Foto yang terakhir ini capture by Riza.


Ini ngga ngerti lagi kenapa bedua posenya mesti kayak gini :))

Nah abis ini kita berempat misah. Atit sama Ija naik bis ke tengah kota Tokyo. Sayah sama Kijing bakal naik kereta, Narita Express. Kenapa misah? Karna sayah sama Kijing beli JR Pass sementara Atit sama Ija enggak. Kita belinya Hokuriku JR Pass yang udah cover sekalian perjalanan dari Narita Airport ke tengah kota Tokyo.




Hellooooo Japan!

Captured by Atit

Kesalahan pertama adalah malah foto-foto dulu diluar sebelum tuker tiket JR Pass, karna ternyata ngantri. Hehe. Tapi yasudah lah kan kami slow traveler yak :P

Kantor JR Pass ada satu lantai di bawah dari lantai tempat tadi keluar pesawat dan imigrasi. Begini bentukannya:


Jadi, tentang JR Pass. Yang kita beli itu namanya Hokuriku Arch Pass (ada beberapa jenis JR Pass yang tersedia). Cover area kota besarnya kira-kira Tokyo, Kanazawa, Kyoto, Osaka, Kobe, sama Nara, pakai Shinkansen dan kereta cepat. Karena tujuan kita emang ngunjungin temen-temen yang ada di Kanazawa, Tokyo, sama Osaka jadi yang paling praktis beli pass yang ini. Sebenernya perjalanan paling murah dari Tokyo ke Kanazawa yang paling murah itu pake bus malem, tapi kebetulan ini kita di Jepang bertepatan dengan Golden Week, semacam lebarannya orang Jepang :)) dimana semua kantor dan sekolah libur, jadi bersaing sama turis lokal juga. Tiket bus pun sebulanan yang lalu udah naik 4x lipat buat tanggal sekarang. Terus, bus malem makan waktu sekitar 8 jam, sementara kalo naik Shinkansen bisa cuma 2,5 jam sajaaa, magic
Keterangan Hokuriku Arch Pass ada disini ya.


Beli Hokuriku Arch Pass nya di Bandung di HIS Tours & Travel, sekalian ngurus visa karena kita males ngurus bolak balik ngurus visa ke Jakarta. Jadi setelah beli di HIS, dikasih selembar kertas yang sudah ada nama kita. Nah lembaran kertas ini dituker ke pass aslinya begitu sampai di Narita (atau bandara lainnya). Pass ini lah yang dipakai selama bolak-balik di jalur JR di Jepang.

Dikantornya JR Pass, juga sekalian reservasi tiket Narita Express buat ke Tokyo. Juga, reservasi tiket Shinkansen sorenya karena kita bakal langsung ke Kanazawa sore itu juga. Beberapa Shinkansen dan kereta cepat sebenernya nggak selalu harus reservasi, tapi sebelumnya baca-baca di blog orang, disaranin banget reservasi kalo bepergiannya di hari libur atau jam-jam sibuk.




Bagus keretanya, dan nggak goyang kayak di Indonesia :)) dan satu setengah jam saja ke tengah kota Tokyo. Ini itungannya cepet kalo menurut warga lokal mah. Jadi Narita Airport ini labelnya sih Tokyo, tapi sebenernya letaknya udah nggak di Tokyo lagi, pinggirannya Tokyo. Nggak ada masalah sih karna ada beberapa moda transportasi yang bisa kita pilih, paling nambah pengeluaran aja, kecuali kalo beli JR Pass, udah gratis.

Ada wifi di Narita Express ini, tapi karna kita udah sewa modem dari HIS Travel juga, jadi nggak nyobain koneksi wifinya Narita Express. Ada colokan juga di setiap kursi jadi aman batre penuh sampe Tokyo.

Jadi, yang dibeli di HIS Travel (Bandung) kira kira ini:
- Visa, Rp.650.000,- Kalo pesen di HIS Travel Bandung itu selesai dalam 10 hari kerja, lumayan jauh lebih lama dibanding apply sendiri ke Jakarta yang bisa cuma 3 hari kerja.
- JR Pass (Hokuriku Arch Pass), harganya 24.000 Yen, setelah dikaliin kurs (Rp.129) jadi 
- Portable modem (sewa), harganya Rp.660.000,- unlimited buat 7 hari. Kalo nggak salah bisa dipakai sampe 5 perangkat.

14.10.
Shinjuku Station, Tokyo.


Janjian ketemu sama Kuro di Shinjuku Station, abis itu bareng-bareng ke Nakano Station buat ketemu sama Mayuko. Kuro sama Mayuko ini temen sayah yang orang Jepang. Kenal sekitar 9 tahun lalu karna pernah ke Indonesia waktu workshop Musashino Art University bareng Desain Produk ITB tahun 2009. Mayuko itu partner saya selama workshop, sementara Kuro bahkan sempet tinggal di Indonesia sekitar dua tahun abis itu, sempet tinggal sekamar di kosan saya, dan sempet tinggal di rumah juga :)

Well, dua-duanya sepakat ketemuan hari ini, buat ngajak kita makan siang bareng. Oke one step ahead to live like locals! :))

14.30
Nakano, Tokyo.









14.35.
Yosuke Ramen.

Ramen ayam yang bisa ditemuin Kuro. Nggak ada cap halalnya yaaa, tapi buat kita cukup asal bukan daging babi (soalnya ramen biasanya daging babi), makannya pake bismillah aja hehe. Enak ini ramennyaaaaa... Kuro dikasi tau Panda yang dikasi tau Bando Sensei yang ternyata rumahnya deket sini :P



Baru tau nih, kalo banyak tempat makan ramen yang sistemnya gini. Pilih menu diluar di vending machine, yang keluar semacem tiket isinya orderan kita. Baru deh dikasi ke orang di dalem buat dibikinin makanannya.



Makannya pake celemek sekali pakai dari kertas, biar ngga nyiprat kena baju :P
Terus disediain ini... ini apa cobaaaa? (cik yang udah pernah tinggal dijepang ga boleh nebak :)) )




Jar isi karet rambut sodara-sodaraaa! Luar biasa niat sekali mau makan ramen aja. Heheh.
Tempat makan ramen ini kecil banget, tapi apik. Yak rupanya emang gitu yang di Jepang, kecil-kecil padet gitu tempatnya, tapi tetep rapi dan apik.


Nakano ini daerahnya bagus deh, apalagi jalan yang ada ramennya ini, lupa nama jalannya. Sepanjang jalan isinya tempat makan semua, tapi mungkin emang kalo belum tau tujuan dan sendirian tanpa warga lokal bakal butuh waktu lebih lama buat milih-milih mau makan dimana. Beberapa menu dipajang di depan restoran dan banyak yang udah ada Bahasa Inggrisnya kok.




Captured by Kuro.

13.17.
Nakano Broadway.

Satu bangunan isinya antara toko model kit, action figure, komik, dan lain-lain. Kebanyakan toko disini jual barang secondhand, dan kalo kata Kuro sih banyak yang limited edition. Sempet liat ada toko buku dan toko vinyl juga. Surga kali yaaa buat pecinta modelkit sama action figure karna banyaaaaakkk banget yang menarik.









15.41.
Life (Supermarket) Nakano, Tokyo.


Dalam rangka nyari makanan buat di kereta ke Kanazawa, jadi lah untuk pertama kalinya masuk ke supermarket Jepang. Yak sebagai penggemar supermarket, tetep nggak bisa cuma ngambil makanan aja, harus keliling-keliling dulu :P

Terus gimana nggak pusing kalo pilihan makanan jadinya pengen dicobain semua kayak gini..












Abis itu lanjut masih di sekitaran Nakano, nunggu waktu sampe harus ke stasiun JR buat ke Kanazawa.







17.04.
Kagayaki Shinkansen. Tokyo to Kanazawa.

Ada dua Shinkansen untuk perjalanan Tokyo-Kanazawa, Kagayaki sama Hakutaka. Kagayaki ini semua gerbongnya harus reserve dulu, sementara yang Hakutaka enggak.





Alhamdulillah berhasil duduk nyaman ngga pake acara ketinggalan kereta, walopun sempet salah peron :)) Kapan-kapan cerita tentang toiletnya Kagayaki yang oke banget..!

Off to Kanazawa!


19.38.
Kanazawa Station, Kanazawa.

Sampe di Kanazawa tentunya udah ditongkrongin sama pasangan kesayangan: Adel & Fin. Stasiunnya baguuuus banget. Masih di dalam gedung kerasa dingin banget, kirain AC. Lah pas keluar ternyata beneran dingin alami hakhak. Lapis lapis deh. Sebelumnya di Tokyo biasa aja, masi bisa pake tangan pendek ga pake jaket sedikitpun. Ternyata Kanazawa emang beda, berasa di luar negri :P



Adel dan Fin ini lagi kuliah dan kerja di Kanazawa. Mereka adalah alasan kita ke Jepang sebenernya, mumpung belum pada balik. Ya kita tengok dulu laaaaa :P 


21.47.
Kushikoyomi Izakaya.

Izakaya sebenernya adalah tempat minum-minum di Jepang. Dimana menurut warga lokal (Adel, Fin, Amira, red) boleh ribut dan keketawaan disini :) Soalnya kalo di restoran biasa ternyata ngga bisa rada ribut kayak di Indonesia.

Ini kebetulan tempatnya 5 langkah dari apato nya Adel Fin, dan banyak menu makanan yang mureeee, dan buka sampai pagi, jadilah kita disini, makan sate :P



Lalu Bu Haji Amira dateng ikutan ngobrol sampe lewat tengah malem :)





Well, malam ini berakhir, bobok enak di apato nya Adel sama Fin yang super lucukkkk.
See you next day!

You Might Also Like

0 comments