Sabtu, 21 Oktober 2017

My Organized Chaos: Tempat Bumbu.

Well, ini dia penemuan baru abad ini, tempat bumbu ke-5 sepanjang hidup saya :P






Walaupun bukan yang jago dan rajin masak (belakangan doang lagi rada rajin), tapi dari dulu entah kenapa rada obsess sama tempat bumbu. Cakep aja gitu, rempah-rempah yang macem-macem bentuk dan warnanya, ditaro di tempat yang bagus, dan berderet rapi. Hehehe..




































Resmi ini tempat bumbu model ke-5 yang saya punya, setelah yang sebelum-sebelumnya nggak dipake lagi karna banyak kekurangan.
Yang ini, sampai sekarang (udah lebih dari 6 bulan dipake) kekurangannya cuma satu, buat merica rada harus hati hati karna numpahinnya takut kebanyakan.

Kelebihannya:
+ murah
+ ringan
+ gampang dibuka tutup
+ kedap (mungkin ngga 100% tapi at least ngga bikin lembab)
+ nyucinya gampang
+ slim, jadi muat banyak kalo dimasukin tempat
+ ukurannya pas buat sekali beli paket bumbu (kebanyakan pas)

 



























Cakep kan kan kaaaan? :P








Dan yang lebih penting lagi, pas masuk ke tempat plastik daiso yang udah ada di rumah! Horrrayy!



Rabu, 18 Oktober 2017

Pulau Kelagian, Lampung.

Jadi ini kali kedua saya ke Pulau Kelagian. Letaknya deket banget dari Bandar Lampung, Bandar Lampung coret dikit lah. Hehehe. Nyebrang ke Pulau Kelagian dari Pantai Klara I, Pantai Klara ini sebenernya lumayan deket dari rumah ibunya Kijing, tapi ternyata sekarang kalo weekend kesana udah maceeet banget, karna jalannya lumayan kecil. Cuma, kita pergi dengan rombongan 20 orangan jadi agak susye buat berangkat pagi banget :P






















Masuk ke Pantai Klara I, sampe sana langsung cari perahu buat nyebrang ke Pulau Kelagian, harus mesen dan nunggu lumayan lama buat nyebrang karna lumayan penuh di waktu lebaran gini. Kalo nggak salah setelah deal-deal an dapet 250 rb satu perahu, perjalanan pulang pergi, nanti sore dijemput lagi.






Naik perahu sekitar 30 menitan udah sampe ke sebrang pulau. Kenapa harus nyebrang? karna kalo di Pantai Klara itu rameeeee banget hahha, pantainya penuh banget dan banyak karangnya. Jadi kita milih buat nyebrang biar rada sepi. Dan baguuuuuus.






 

Selamat datang di Pulau Kelagian!
Kira-kira begini pantainya, landai banget dan jernih banget airnya. Kadang suka ada kepiting kecil dan ikan-ikan kecil lewat :) 






 

 

Enaknya jalan rame-rame sama sepupu-sepupunya Dantra yang udah pada gede adalah banyak yang jagain dan ngajakin Dantra maen. While we.....


































Hihi.. :)

Pulau Kelagian ini sebenernya lumayan gede, tapi yang buat umum cuma satu sisi pantai yang ini aja, sepanjang pantai ada saung saung bambu gt yang disewain, saungnya reyot sih tp kami ndak ada masalah hehe. Ada warung warung juga yang jual makanan minuman ala pantai kebanyakan, aka indomie dan softdrink hehe.
Tempat mandi dan bilas ada beberapa tapi emang seadanya banget sih, tapi lagi lagi kami ndak masalah demi pantai begini mah :P
Kesini yang terakhir kalinya, udah ada banana boat juga.





Paling enak emang bekel makanan dari rumah, apalagi rombongan sebanyak ini. Atau, beli nasi padang dulu di jalan, hahah mantab. Abis berenang, kenyang.

 
s
 

 



Yak, rombongannya sebanyak ini, kebayang kan susah berangkat pagi banget :P



See you some other time, Pulau Kelagian! xoxo.

Jumat, 18 Agustus 2017

Cerita Tentang Kotak Mainmainan.

Hampir 3 tahun lalu, secara sengaja nggak sengaja saya memulai Kotak Mainmainan. Awalnya karna ngerasa Dantra udah butuh 'mainan' makannya saya suka nyari-nyari peritilan ini itu yang rasanya bisa buat dipake main.

Dalam hal mainan anak, saya tipikal yang sebisa mungkin ngehindarin mainan yang ada baterai nya. Kenapa? karna mainan dengan baterai ini cenderung 'aktif', ketika mainan yang aktif, saya rasa si anak akan lebih pasif. Bukannya nggak punya sih, punya mainan dengan baterai tapi cenderung lebih sedikit jumlahnya. 

Sejak mulai nyari-nyari mainan itu, sedikit-sedikit jadi belajar juga soal Montessori, yang kurang lebih intinya, berusaha menggunakan indera anak sebanyak mungkin dalam proses bermain dan belajar. Lucu-lucu banget, apalagi, karna si Montessori ini salah satunya menyentil indra penglihatan anak, yaaaang berujung pada.. warna warni! Liat IG ibu-ibu yang udah punya anak-anak lebih gede juga keren-keren banget, jadi makin semangat buat main dirumah.

Nah karna dari dulu emang udah hobi ngubek ngubek toko/ supermarket/ pasar dll jadi saya suka hunting apa aja yang kira kira bisa dipake buat main dan belajar anak. Dapet lah berbagai macam perintilan yang rasanyaaaaa agak susah buat didapetin orang, apalagi ibu-ibu dengan bayi/toddler yang terbatas mau kesana kemari.

Well, akhirnya sy coba-coba buat bikin IG Kotak Mainmainan alias online shop sis! Ternyataa... berlanjut sampai hampir 3 tahun ini...
Kira-kira begini isinya..


 

 

 

 

Nggak tahan kaaaan warna warni bangeeet. Entah sampai kapan nih bertahan, tapi yang jelas sampe sekarang saya masih nikmatin hunting barang, bungkus-bungkusin kecil-kecil, ngobrol sama pembeli, sampe mastiin barang keterima dan pembeli senang :)

Selamat 72 Tahun, Indonesia!

Hari ini Indonesia ulang tahun ke 72. 
Well, semoga tahun-tahun kedepan bisa jadi lebih baik. Lebih banyak orang-orang ber-aura positif yang naik, lebih banyak energi-energi positif yang berkembang. Indonesia Jaya!


Photo taken at Pangandaran Beach, West Java, Indonesia. April 2012.


Sabtu, 12 Agustus 2017

Enlightening Parenting: The Importance of Outdoor Playing, with Edith van Der Meer.

Jadi kemaren ngedengerin seminar kecil gitu di Jejakecil, acaranya Jejakecil sama Jagad Alit. Edith ini tampaknya ngedalamin early education di New Zealand, praktisi juga, pahamnya lebih ke Waldorf. Sepanjang yang saya tangkep (dan baca di beberapa sumber) paham Waldorf ini sangat mengedepankan common sense anak, lebih deket ke alam, dan 'no instructions' untuk stage pertama (1-7 tahun). Bagus banget pahamnya, harus belajar lebih banyaaaakk.














Ngedengerin Edith ngomong kemaren ngingetin saya beberapa hal, salah satunya adalah harus lebih sering main diluar! yang kadang nggak bisa gitu terus ya karna kita orang tua juga punya seabrek kerjaan. Tapi mungkin yaaaa, harus lebih diusahakan!

Terus yang paling saya inget lagi adalah "Boredom = new ideas comes" Jadi bikin anak-anak ada di kondisi bosen. Bosen karna ibu atau ayahnya lagi 'sibuk' ngerjain sesuatu, kalo contohnya sih kayak sibuk berkebun, atau nyeterika. Nah si anak akan cepet bosen dan nyari ide sendiri buat main. Karna anak itu emang udah nalurinya main terus :)



Kamis, 03 Agustus 2017

Curhat Dulu.

Sebagai ibu-ibu baru (iya, 3 tahun itu bahkan masih kerasa baru) terkadang pikiran saya masih ajaaa bolak-balik. Bolak balik gimana caranya buat nyeimbangin kehidupan ini. Hahhahhaaha.
Mungkin banyak ibu-ibu yang cepet bisa nyesuaiin diri dengan keadaan yah, tapi buat saya yang banyak mau ini kok rasanya susaaaaah banget. Masi aja kepikiran ini-itu, pengen ngelakuin ini-itu yang sekarang ini harusnya mungkin ditahan dulu.


Disatu sisi, kadang seneng bisa ada di deket anak terus. Bisa meratiin perkembangannya, liat kapan dia jalan, denger kata-katanya sejak pertama, mainnn sama anak, dan tentunya nenggepin nangis-marah-tantrumnya juga yah :P

Tapi disisi lain, bok, mamak ternyata masih butuh aktualisasi diri hahahhahha. Masih pengen ngasdos, pengen kekampus lama-lama ngga mikirin harus cepet pulang, pengen dagang, pengen ngobrol ngalor ngidul di cafe sama temen-temen, pengen keliling supermarket ngga ada yang ngintil, pengen nonton bedua sambil pacaran, daaaaaan seterusnya.. hehe


Yeah that's life.

Bersyukur kok, tapi suka keceplosan aja curhat wae. Hahhahhaha.

Sabtu, 18 Maret 2017

Singapore Short Gateway. Day 1.

Akhirnya setelah lama nggak liburan, sayah liburan, ke Singapur, ahhaha yaudah lah ya, yang penting liburan. Dantra dititip ke mamah, papah, dan kijing. Paspor yang lama mati akhirnya idup lagi 😂  4 taun ternyata, paspor saya mati. hahhaha.
Ini sebenernya liburan DP (Desain Produk) yang udah lama ketunda, yang semuanya banyak mau kesini kesana setelah beberapa tahun akhirnya diputuskan berangkat ke Singapur, yang ikut asdos sama dosen. Yuk mariii..


---



Berangkat pagi dari Husein.






lalu sampe di Changi.






Sampe deket hotel, ternyata persis di jalan depan hotel lagi dibangun. Jadi di blok cuma bisa buat jalan kaki aja. Tapi untung suara pembangunannya ternyata nggak sampe ke dalam kamar (ajaib pisan), daaaan karna cewenya cuma saya, Bu Nedina dan dua anaknya, jadi dapet kamar sendiri! horeee!

























Istrahat bentar lalu mulai jalan deh.

Makan dulu di Al-Jilani, yang lumayan deket sama hotel.



Setelah sekian lama ngga nginjek Singapur, ternyata sekarang gini. Deket deket Bras Basah banyak bangunan tua yang diwarnaiiiin, hiks kok asa sayang yaaaa. Biar heiitss kayaknya ah euy.






Merlion dan Esplanade ternyata rameee banget, abis leyeh-leyeh bentar akhirnya kita putuskan buat liat Garden By The Bay, jalan dulu..





Okay day 1 is over, sebelum beneran pulang sempet mampir-mampir dulu sebentar..