Rabu, 28 Desember 2011

Tentang Robi.

Sekitar dua tahun yang lalu, sebulan setelah gempa di Padang, Sumatra Barat. Saya dan beberapa temen dari Senirupa plus TL (Teknik Lingkungan) berangkat ke Padang, ngewalikin tim Satkorlak ITB buat ditempatin di Sungai Limau, Pariaman, selama 2 minggu. Tugas utamanya adalah sebagai tutor untuk mental recovery anak-anak yang ada disana.


Robi ini salahsatu anak yang masuk ke grup saya, grup yang saya pantau perkembangan anak-anaknya. Dari luar dia cuma anak laki-laki biasa, bandel, ngga bisa diem, ceplas ceplos kalo ngomong, pecicilan lari kesana kemari.


Tapi Robi ini punya tempat yang beda di hati saya.


Robi ini, kalau ada tugas ngegambar atau nulis, yang harus nya duduk, dia ngga betah. Kerjaannya jalan-jalan, lari lari, ngejailin orang, atau ngejek-ngejek temennya. Tapi yang paling bikin saya tertarik, dia punya kemampuan yang temen-temennya ngga punya.


Kasih dia kertas dan gunting, dan dia bakal anteng duduk serius sendirian, walaupun disekelilingnya yang lain lari-lari ksana kemari. Robi, tertarik sama sesuatu yang tiga dimensi. 
Waktu sesi ngelipet kertas, dia dengan cepaaaaaat ngikutin instruksi saya. Disaat temen-temennya nyerah dan bilang "Kak ndak pandai kak.. ndak pandai.." (Kak nggak bisa kak, nggak bisa..), Robi tetep tenang megang kertas, mikir gimana caranya supaya jadi. Dan berhasil.
Disaat anak-anak lain seneng tugas kertasnya selesei dan mau main, saya mergokin Robi udah melototin lembaran tutorial melipat yang ada di belakang packaging kertas origami. Berusaha bikin semua bentuk yang ada digambar.
Ketika saya 'ngetes' dengan bikin pop-up, cuma Robi yang tertarik dan bener-bener minta kertas tambahan. dan BISA.
Hari berikutnya, dia ngasih saya sesuatu. Daun, yang udah dilipet-lipet sedemikian rupa jadi bentuk yang bagus. DAUN. Dia bahkan bisa beranjak dari kertas ke daun.


Beberapa hari ngejalanin mental recovery, mulai hafal gimana caranya masing-masing anak ini bertingkah laku. Kakak-kakak relawan (termasuk saya) semakin 'in touch' secara emosi sama anak anak yang kita bimbing, sesuatu yang harus kita sembunyiin. 


Sampai tiba hari terakhir, hari dimana kita ngadain 'Pesta Perpisahan'. Hari dimana saya dan teman-teman relawan terakhir ketemu sama anak-anak yang selama ini kita amatin tingkah lakunya, karna besoknya, kita udah harus terbang ke Bandung lagi. pulang.


Sebelum anak-anak dateng, kita para relawan duduk duduk diwarung sambil rada taruhan siapa yang bakal nangis duluan pisah sama anak anak. Saya sih ketawa ketawa aja, karna ngerasa nggak bakal sampe bisa nangis buat hal kayak gini.


Dan ternyata siapa yang nangis duluan?
SAYA.


Saya nangis duluan disaat relawan yang lain masih ketawa ketawa.


Dan kenapa saya nangis?
KARNA ROBI NGGAK DATENG.


Temen-temennya bilang Robi nggak dateng karna harus bantuin orangtuanya, ngejagain adek nya dan panen duren di sekitaran rumahnya. Saya sedih luar biasa Robi nggak muncul hari itu, karna saya kira saya masih bakal ketemu dia di hari terakhir itu.
...


Tapi di jam-jam terakhir, tiba-tiba Robi muncul.
Pengen rasanya saya peluk kenceng-kenceng waktu itu, atau saya kejer sampe keliling lapangan bola sampe dia minta ampun.
Dia nyamperin saya dan bilang kalo tadi dia harus bantuin panen duren. Dan dia nggak bohong. Bau mulutnya super bau duren waktu dia ngomong ke saya.. :)


Robi dimata saya, adalah seorang calon arsitek handal..


















"Kalau guru boleh punya murid kesayangan, maka Robi murid kesayangan saya. Kalau kakak boleh punya adik kesayangan, maka Robi adik kesayangan saya."

Kamis, 22 Desember 2011

They Do.

Somehow I just realized..
When a couple broke up from a real relationship,
they do some strange things.
they do lie.
they do buying much things that they usually don't.
they do having too much thoughts.
they do make some mistakes.


Both of them.

Senin, 19 Desember 2011

Deadline.

Beberapa hari terakhir ini hari deadline buat saya. Kerjaan, TUGAS UAS, Keuken, PDF, dikit dikit semuanya jadi bukit. Bagian tugas UAS udah jadi bukit sendiri sih. Malem ini harusnya terakhir begadang buat sayah, harusnya yah.
Well, sebenernya saya ngerasa makin aja kebanyakan nunda nunda yg harus dikerjain, lambat euy progres.

Tambah lagi, drama drama nggak penting yang tiba tiba dateng. Oh i need no more drama. There's one drama I do want it to happen though. But let see :P

Minggu, 18 Desember 2011

Let It Die.

Huuuuhhhh... susah emang buat percaya sama orang yang ngga bisa nepatin janji.
Sudahlah.. let it go, let it die.

Rabu, 14 Desember 2011

Travel-mate.

Nyari travel-mate yang pas, menurut saya sama susahnya sama nyari pacar. Lebih susah bahkan. Kata orang, kalau mau sifat asli orang, traveling aja bareng, nanti juga kebongkar.
Nah kemarenan, buat seperjalanan Eurotrip, saya mutusin buat pergi sama Litya, Lalitya Talitha. Agak gambling juga sebenernya pas awal, secara saya sama Litya sama sekali belum pernah jalan bareng, pernah paling jauh ke Situpatengan pas PSDP, itu juga ramean. hahah.
Litya ini temen seangkatan saya di DP, empat tahun kuliah bareng, 3 taun sekelas. Beda temen maen, beda tempat maen, ya bareng kalo ketemu di kampus aja.
Sampai beberapa bulan sebelum Eurotrip... saya sama Litya sama-sama punya mimpi harus jadi Eurotrip. Dan ternyata kita bisa pergi berdua, Yuri yang tadinya ikutan mundur... Saya sama Litya mulai ngerencanain perjalanan.. browsing nyari data bareng, nyatuin list perjalanan.. wifi an hunting tiket murah, tukeran data buat beli tiket kereta dan hostel, bikin list di iCal, ngubah rencana perjalanan....
Saya berangkat 10 hari setelah wisuda (Litya juga wisuda), beberapa hari sebelumnya Litya udah berangkat duluan ke Belanda, jd kita janjian ketemu di London tgl 19 April jam setengah 10 pagi..
Di negara orang, antah berantah, hampir 12 ribu kilometer dari rumah.. saya sama Litya cuma punya satu sama lain untuk sebulan lebih.. lebay emang tapi sumpah kalo kita sampe berantem papundung pundung ya bisa gawat.. Udah kaya pacaran aja ini ama Litya!


Ternyata cara jalan sama ama Litya cocok, paling saya mandinya rada cepet tp Litya lebih cepet. hahhaha. Saya packingnya cepet, Litya packing lebih cepet lagi.. :P
Overall apa yang pengen dicapai selama perjalanan hampir semua kesampean.
Di pikiran kita berdua adalah: "Kita punya 36 hari bareng, 12 negara, 17 kota... ENJOY!"


Maka alhasil selama perjalanan: 
Breakfast dinikmatin, kalo pengen cepet keluar hostel ya mandi -atau nggak :P, pengen ngopi ya ngopi, pengen duduk duduk di pinggir pantai ya duduk, pengen ngomenin org yang lewat ya dikomenin, pesawat udah mau berangkat ya dikejer, kereta ketinggalan ya ketawa-ketawa, pengen makanan rada mahal ya beli, pengen shopping ya muter... enjoooooooy!


Till the next trip, Lit! :D



Selasa, 06 Desember 2011

Magno - Temanggung Trip.

Beberapa minggu yang lalu, saya, Didi, Bu Tita, Panda, sama Katrin pergi ke Temanggung, ke Magno. Ceritanya ada semacam workshop sehari di Magno, cuma kebuka buat 20 orang, dan kita utusan DP. 
Perjalanan panjaaaaang buat sehari semalem di Temanggung, 9 jam one way! hahhaa... tp saya senang akhirnya bisa keluar bandung! ... dan akhirnya bisa ke Magno juga! :D


 

Workshopnya, bukan workshop juga sih, ngehadirin Oliver Errichiello, buyernya Magno di Eropa. Selama beberapa tahun ini, dia yang punya jasa ngedistribusiin Magno sana. Dari persentasinya, yang paling menarik buat saya adalah hubungan Pak Singgih - yang punya Magno, sama Oliver ini.. mereka tampak luar biasa bisa saling mengandalkan walaupun beda benua..


 

 





.....and the food!
syarat workshop cuma satu, tiap peserta bawa makanan khas daerahnya masing-masing! Banjir makanan enyaaaaak T.T

 

 

 

 



Senin, 05 Desember 2011

Waiting.

Did I mention I hate waiting?


I even hate to wait for myself taking a step now. I'd like to have another choice, but for now this is all I have, I have to wait. But maybe there ARE another choice, but will that be good? I don't want to be to hasty right now, or worse taking a wrong step that could turning to be a problem, I really not ready for another problem.


Ok, I have to wait.
or not. hehhee