Japantrip 2018. Day 1.

11:17 PM

Helllllooooowwww.... :D
Yes I'm back already... saat nya mulai nulis tentaaaang... Jepang beberapa hari lalu :P
Rasanya pengeen banget nulis sekomplit-komplitnya yaaa moga-moga masi inget detailnya semua ya :P

Perjalanan ke Jepang ini sebenernya lumayan mendadak buat saya, karna baru beli tiket sekitar bulan Februari lalu (berangkat awal Mei). Lumayan mendadak juga karena, tadinya kita emang udah ada rencana ke Jepang tapi masih tahun depan, 2019. Eh ternyata ada tiket lumayan murah dan rejeki lebih jadi bisa berangkat taun ini. Yass.
Niat ke Jepang ini sebenernya lebih ke ngunjungin temen-temen yang lagi pada kuliah di Jepang dan ada di beberapa kota, selagi belom pada balik ke Indonesia.

Terus perlu diingat ini pertama kalinya saya dan Kijing ke Jepang jadi monmaap kalo rada rada norak, bukan penggemar Jepang selama ini jadi agak-agak jarang cari tau tentang Jepang. Dan jugaaaa.... kali ini ternyata dapet privilege bisa flashpacking bedua, anak dititip ke nenek kakeknya, semua bilang apaaaa.... alhamdulillah! :D Yok! Day 1 dimulai dari hari berangkat dari Bandung yaaa..

---

Hari dimana harus berangkat ternyata hari dimana kita masi harus ngajar dan ngasdos dari pagi. Jadi pagi ke siang bertugas dulu, tengah hari baru deh masing-masing balik kerumah, angkat backpack yang udah di pack hari sebelumnya. 

15.20 WIB.
Argo Parahyangan Priority. Bandung - Jakarta.











Mau cerita dulu soal Argo Parahyangan Priority ini dulu karna yang desain.. ehem... suami saya. Heeeuuu. Jadi sebenernya kereta ini di desain sebagai kereta wisata, cuma belakangan, entah karna promo aja, entah karna butuh tambahan gerbong Jakarta-Bandung-Jakarta yang jalan tol nya lagi sembrawut, gerbong ini dicantolin ke kereta Argo Parahyangan. Nama aslinya kereta 'Priority' aja, dan normalnya cuma bisa disewa segerbong. Nah pas promo ini bisa dibeli tiketnya per tempat duduk, 250 ribu sekali jalan, Bandung-Jakarta atau Jakarta-Bandung. Bulan kemaren malah promonya cuma 200 ribu aja sekali jalan.

Enak sih, lega dan emang nyaman. Dikasi sekotak makanan dan air putih setiap orangnya. Tiap orang punya tv (walopun pilihan filmnya nggak banyak), headsetnya bisa minta ke mbak-mbaknya. Dibagian belakang ada semacam bar yang udah sedia kopi, teh, sama cemilan, bebas diambil sama penumpang kapan aja. Kalo bosen di kursi juga bisa nongkrong di bar ini.





Bagian belakang yang ngga kefoto ada semacam kitchen set kecil sama bar nya. Di bagian belakang lagi, ada ruang operator sama toilet. Nah toiletnya ini satu yang oke lagi. Ini mayan aneh juga ya kok malah ngomenin desain suami sendiri hahahha bae ah.





Toiletnya super bersih dan bagus apalagi kalo diukur standar kereta Indonesia :P Ada washtafel dan kaca gede, tissue aman, dan adaa... toilet seat cover disediain! Yay!

Ngobrol sama mbak pramugarinya, katanya gerbong ini yang ngurus selama perjalanan cuma ada dua orang. Satu dia sebagai pramugarinya, satu lagi petugas kebersihan. Dari awal buka selalu penuh katanya, entah karna orang pengen nyobain atau karna orang butuh kereta yak sejak jalan tol Bandung-Jakarta kacau gini. Heheh.

Overall, buat saya oke sih ini kereta, lumayan banget untuk standar Indonesia. Tapi ya paling sekali aja deh nyobain, da masih ada tiket yang lebih murah hehhee.

Nah sementara Mas Kijing, sepanjang jalan sibuk komen katanya ngga sesuai spek desain lah, bahan ini itu harusnya bukan kayu lah, ada garis yang nggak ketemu lah, dan lain-lain. Hahahahhaa. Ya namanya juga desainer lah ya :D


18.45 WIB.
Bus Damri. Gambir - Bandara Soekarno Hatta.
Kita naek Damri karna paling praktis langsung ada dari Gambir. Di beberapa titik lumayan macet juga, tapi masi aman karna flight nya masih jam 23.55.
Tiket Damri bandara masih 40ribu satu orang, berangkat setiap setengah jam sekali.


21.45 WIB.
Bandara Soekarno Hatta Terminal 3, Jakarta.

Sampe Bandara sempet leyeh-leyeh dulu. Yang lumayan ngantri lama ternyata masukin bagasi, lelet mbak-mbak counternya. Tapi lagi-lagi waktu masih aman jadi masi bisa santei aja. Walopun udah online check-in beberapa hari sebelumnya, tapi tetep harus ngantri karna kita pake bagasi. Sayah sama Kijing mutusin beli bagasi dua-duanya pp, soalnya males gebol gebol backpack sampe ke pesawat. 

Jadi kita berdua bawa carrier dua-duanya. Emang tipenya begini kalo jalan, apalagi nggak bawa anak jadi kita milih bawa carrier aja, praktis nempel di punggung. Punya sayah 35 liter, Kijing 45 liter. Dan isinya apa sodara-sodaraaaaa, indomie! hahhahah. Pas packing, barang kita masing-masing terenyata cuma ngisi sepertiga tas aja, sisanya bawa Indomie, bumbu masakan instan, Saori saos tiram, Tolak Angin, sama super bihun sebagai sajen buat Adel Fin (sama Amira) karna kita bakal tinggal di tempat mereka. Hahhahha.


23.00 WIB.
Bandara Soekarno Hatta Terminal 3, Jakarta.

Salahsatu yang aneh dari perjalanan ini adalahhh... ketemu Atit sama Riza. Nggak ada rencana jalan bareng, nggak beli tiket bareng, tapi beberapa lama setelah sayah beli tiket baru tau ternyata Atit juga mau ke Jepang. Dan jeng-jeeeeeng.. ternyata di tanggal yang sama dan pesawat yang sama. Ya oloh. Jadi nunggu flight ya ngobrol berempat.










































23.40 WIB.
AirAsia. Bandara Soekarno Hatta, Jakarta.

Rejeki anak soleh ternyata ibu-ibu sebelah malah nawarin pindah tempat duduk karna tau kita suami istri dan kepisah duduk. Kemarenan teh males nambah bayar lagi, jadi seat nya gimana dikasi AirAsia aja. Ternyata bisa bareng. Hamdalah.


I'm soooo excited. Sebenernya setiap mau jalan-jalan sayah teh selalu overexcited sih. Hahhaa. Gapapa lah ya. Terus ini teh perjalanan pertama berdua yang jauh, pertama kali keluar negeri bareng Kijing. Jadi setelah kawin sayah ama Kijing sempet beberapa kali keluar negri tapi nggak pernah bareng, tagteam yang satu pergi, yang satu jaga anak. Hehe. Jadi lumayan masih deg-degan juga jalan berdua sama Kijing, soalnya sayah percaya temen deket sekalipun bisa aja nggak cocok traveling bareng. Pasangan juga bisa jadi. Mungkin harusnya Kijing yang lebih waswas soalnya sayah yang lebih rempong dan banyak mau :P

Jadiiii, setelah 5 taun kawin, akhirnya kita honeymoon. Yay!
Monmaap nih baru sampe bandara aja ceritanya udah panjang. Hehe. See you next day!

You Might Also Like

0 comments