Organizing Chaos: Toys.

Kali iniiii #ibuibuhacks tentang cara saya meng-organize mainan anak. Yuhuuuu!
Kira-kira begini yang terjadi dirumah sayah yah, walopun harap diingat ini edisi tobat semuanya lagi ada pada tempatnya. Seringkali, edisi kurang tobat yaitu mainan tetep pabalatak dimana-mana. 

At least ada usaha lah ya. Hahaha.

Sejak awal punya anak, mulai kan tuh bermunculan barang-barang yang sebelumnya nggak pernah ada dirumah. Saya kebetulan rada nggak terlalu bermasalah sama perangkat makan, peralatan ganti popok, peralatan mandi, sampe ke alat masak buat bayi. Kebetulan nggak gatel buat beli ini itu, belinya yang perlu banget aja. Alat masak dan makan? Juga pake yang udah ada didapur aja.

Tapi sungguh beda halnya dengan mainan. Aduuuh nggak kuat.
Sebagai penggemar peritilan sejak kecil, kok ya nggak nahan ya apa-apa dibeli, alesannya: bisa dijadiin mainan. Hehe. Kebayang kan numpuknya segimana. Terus karna saya penggemar mainan murah, jadi kayak gampang banget buat beli ini itu (Dicabok konmari. Kyaa). Mainan murah itu kayak apa ya? mainan plastik plastik murah yang biasa dijual dipasar gitu loh. Mainan yang biasanya pasif, nggak pake batre juga. Pokonya kebanyakan mainan yang ada dirumah itu mainan murah, yang mahal dan bermerek itu bisa diitung jari. Itu juga kebanyakan dikadoin orang. Hehe.

Nah, seiring mulai masuk rumah tuh peritilan yang juga berfungsi sebagai mainan. Saya mulai mikirin kan enaknya naronya gimana. Diawal-awal pas Dantraboy masi bayi, nyari akal supaya tempat mainannya nggak kejangkau sama dia, supaya nggak gampang jatoh berserakan. Tapi lama kelamaan kan dia tambah kebisaan ya, jadi harus belajar buka-tutup tempat mainannya sendiri, ngeluarin dan beresin sendiri.

Oiya, kebetulan dari kecil lumayan sering Sensoryplay nih anaknya, jadi banyak barang-barang keciiiil kayak manik-manik dan kancing juga.

Ini dia, tiga cara yang masih saya pake sampe sekarang. Nggak tau bakal kepake sampe Dantraboy umur berapa yaa :P

1. Toples Plastik.

Toples plastik ini awalnya mencuri hatiku karna badan dan tutup toples putih transparan semua (dulu susah banget nyari yang putih transparan polos, kalau ada, tutupnya pasti warna solid dan nggak oke warnanya). Kedua, plastik, tapi lumayan kokoh. Jadi incase jatuh atau kebanting sama anak-anak ya ga masalah. Ketiga, harganya relatif murah. Jadi bisa dijejer banyaaaakkk :)))

Paling cocok buat nyimpen mainan yang relatif kecil. Apalagi buat media sensoryplay kayak waterbeads, kancing, manik-manik, cocok bangeettt. Nah, peraturannya, sekali main cuma boleh buka satu atau dua toples. Jadi begitu pengen ganti mainan, toples yang udah dibuka sebelumnya harus diberesin dulu. Lumayan, mencegah kekacauan terlalu banyak :P









Karna toplesnya nggak gede-gede amat, jadi suka pas buat naro satu jenis mainan di satu toples. Atau kadang digabung aja dua jenis.













2. Jaring Buah.

Iya ini jaring yang biasa dipake sama tukang buah buat bungkus lengkeng. Keidean dijadiin tempat mainan karna kayaknya enak tinggal potong panjangnya sesuai kebutuhan. Udah deh lebarnya bisa menyesuaikan. Harganya? sudah pasti lebih murah lagii. Yasss.

Setelah dipake beneran masih suka soalnya lumayan oke buat nyimpen mainan yang agak lebih besar, yang ngga muat masuk toples. Simpen sesuai jenisnya yaaa.. jadi ngga ada acara ilang-ilangan.












Bisa dibikin aturan yang sama juga, sekali main cuma boleh buka satu atau dua pack aja. Pengen ganti mainan ya yang lama beresin dulu :))
Jaring-jaring berisi mainan ini biasanya antara saya masukin di satu container plastik besar, atau di gantung-gantung dibelakang pintu, tergantung space yang ada sama mood nata lagi gimana aja hehe.

3. Bak Peralatan 

Satu lagi yang selalu saya sediakan adalah bak peralatan.
Isinya apa aja? Kalo disini seputar kertas warna-warni, cat waterbased, spidol, kuas, playdough, selotip, doubletape, pompa tangan, stiker label, dan teman-temannya :) Bak peralatan ini selalu terbuka buat dipakai kapan aja. Konsekuensinya Dantraboy bisa kapan aja tiba-tiba minta main cat sihhhhh, tapi ya so far masi oke aja.







Bak peralatan ini, di taro di tempat yang terjangkau sama Dantraboy. Jadi kalo dia lagi pengen apa, dia bisa ngambil sendiri dan naro lagi sendiri. Biar mandiri. Cukup sering kok tiba-tiba dia ngambil kertas dan spidol sendiri, terus gambar sambil nyanyi. Yassss. Isinya bisa disesuaikan untuk masing-masing anak, pasti beda ketertarikan. Beda juga ibunya beliin bahan apa aja :P

Sementara ini, cara diatas masih saya pakai untuk meng-organize mainan anak dirumah. Dimulai dari sekitar anak saya 8 bulanan kali yaaa, sampai sekarang mau 4 tahun masih oke. Entah sampai kapan bakal tetep kayak gini. Let's see!

Kalau ada yang punya cara andelan sendiri untuk meng-organize mainan dirumah, share dibawah yaaa! Happy organizing :)

Tidak ada komentar