Food Prep 101. Part 1: 10 Bahan Makanan yang Selalu ada di Freezer.

6:59 AM

Well, ini dia 10 bahan makanan yang hampir selalu ada di freezer sayaaaa..

1. Daun Bawang.

Daun bawang yang habis tak bersisa adalah koentji! Dulu suka kesel karna tiap beli daun bawang pasti aja ada yang layu/busuk/kering. Sementara, banyak masakan yang enaknya dimasak pake daun bawang.

Triknya, beli daun bawang sekali banyak. Kalo ukuran harga pasar bisa sampe 5000 kali ya. Atau tergantung banyak kontainer buat naro yang ada dirumah. Beli dan garap HARI ITU JUGA, karna kalo dibesokin pasti udah ada yang menguning.


Potong akarnya (potongan akar ini bisa juga buat di regrow, water propagate), potong kalo ada bagian yang kering atau nggak layak masak, cuci bersih, keringkan. Lalu, potong-potong daun bawang sesuai ukuran yang biasa dipake buat masak. Kalo saya biasanya dibagi 3 ukuran, yang rada halus, agak kasar, dan yang agak panjang-panjang. Ukuran ini terserah banget sih, yang penting sesuai kebutuhan kita masak ajaaa.

Masukin kontainer kecil-kecil, bisa plastik bisa juga kaca, tutup rapat. Kontainernya harus yang rada bagus kekedapannya ya, supaya nggak gampang defrost. Masukin freezer. Nanti kalo mau dipake tinggal graup aja pake sendok atau tangan, langsung masuk penggorengan.

2. Wortel.

Wortel juga kadang suka mulai lembek-lembek kalo udah beberapa hari ya. Jadi begitu beli, langsung cuci bersih. Potong potong sesuai selera. Paling enak sebenernya yang potongannya nggak terlalu rapet kalo ditumpuk. Karna nanti begitu beku bisa nempel banget satu sama lain. Motong panjang-panjang mungkin lebih enak, atau kotak-kotak. Masukin kontainer kecil-kecil. Masukin freezer. Buat wortel paling enak satu kontainer kecil buat sekali masak, biar gampang defrostnya tinggal dicemplungin masuk panci.

3. Buncis/Baby Buncis.

Sama kayak wortel caranya.
Bedanya buncis kalo udah beku lebih gampang misah-misah satu sama lain. Jadi kalo satu kontainer kecil nggak abis sekali masak juga gapapa.


4. Paprika.

Gara-gara baru tau kalo paprika ini sehat dan vitamin C nya banyak banget, jadi saya lumayan rajin nyetok paprika. Dan lagi-lagi, kalo sampe kisut bete, soalnya MAHAL. Hehe. Jadi begitu beli, cuci bersih lalu potong-potong juga sesuai kebutuhan. Masukin kontainer kecil dan masukin freezer.


Biasanya saya beli paprika dua warna sekaligus, kuning sama merah misalnya. Sayuran kalo beda warna bakal beda juga kandungan nya lhooo. Enaknya nyetok sekali dua adalah sekalinya bikin masakan bisa pake dua warna paprika. Josss.

5. Strawberry.

Strawberry yang masuk freezer biasanya untuk dibikin smoothies. Buang daun dan pangkalnya, cuci bersih dan bisa dibelah dua biar pas di blender lebih gampang hancur. Masukin kontainer kecil ukuran satu atau dua gelas smoothies


Sebenernya strawberry ini bisa juga digabungin sama buah atau sayur lain di dalam satu kontainer. Biasanya saya gabung sama pisang dan sedikit bayam. Jadi kalo mau diblender, tinggal masukin isi satu kontainer ke dalam blender.


 

Biasanya kalo beli strawberry dipasar bisa sampe sekilo karna anak akuh penggemar strawberry bangeeet. Sisihin sebanyak yang kira-kira bisa kemakan langsung dalam dua hari, atau sisihin juga kalo mau dibikin selai, sisanya di freeze semua. Kalo mau dimakan gitu aja nggak usah masuk freezer ya, soalnya begitu defrost dia jadi lembek. Kalo langsung di bikin smoothies mah nggak ada masalah.


Ini contoh daun bawang, paprika, sama smoothies strawberry-pisang-bayam yaaa, tomat cherry nya di skip aja soalnya itu nggak masuk freezer.

6. Bayam.

Bayam surprisingly bisa loh di freeze! Jauh lebih enak dibandung ditaro kulkas bawah karna gampang lembek berair. Biasanya bayam yang saya freeze kalo belinya bayam organik. Soalnya cenderung bersih dan hampir dari ujung keujung bisa kemakan semua.

Bayam begitu beli, cuci bersih, potong potong, terus dikeringin. Nah karna bayam ini dedaunan yang gampang nyimpen air, paling enak dikeringin sampe hampir kering beneran. Kalo dulu saya angin angin aja, tapi lama-lama punya salad spinner, lebih enak ngeringinnya. Kalo sudah kering tinggal masukin kontainer, bisa yang agak besar. Nanti kalo mau dimasak tinggal graup seperlunya.


7. Jagung.

Jagung dicuci bersih, terus pipilin satu satu pake tangan, masukin kontainer kecil. Masukin freezer. Belum pernah nyoba sih kalo jagungnya diserut aja pake piso apa tetep oke juga buat di freeze.

8. Brokoli.

Brokoli di cuci bersih, potong-potong sesuai kebutuhan masak. Jangan lupa batang brokolinya ikutan di potong ya, karna katanya brokoli yang sehat nya justru batangnya. Masukin kontainer juga, dan masukin freezer. Sebenernya kalo brokoli paling enak kalo masih seger ya, karna kalo udah di freeze sedikit agak kisut (entah karna kontainer saya kurang kedap atau apa yaaa), tapi kadang ada aja kesisa, atau nggak sempet langsung masak, jadi cara kayak gini jadi pilihan juga buat saya.

9. Daging Giling.

Daging gilingnya biasanya udah diproses, ditumis sama bawang putih, garem, merica saama daun salam. Bisa juga ditambah jahe kalau suka. Detailnya tentang cara masak daging giling ini nanti yaaaa di bikin satu blogpost :D

10. Sambalado.

Saya lumayan sering nyetok sambalado, sambalado teh apa yah, balado, atau sambel goreng kali yaaaa... Karna emang orang Padang jadi apa-apa kebiasa di balado-in. Gampang kalo udah disetok tinggal bikin telor-balado, terong-balado, ikan-balado, atau apaaaa kek semuanya bisa. Hehehe. Jangan salah tapi ya, sambaladonya cemen kok, cuma dikit aja pedesnya. Kalo kata suami saya itu mah saos tomat :P Detail tentang bikin sambalado juga nanti di post terpisah yhaaaa!



---

Apa keuntungannya nge-foodprep bahan makanan kayak diatas?
- Meminimalisir bahan makanan yang layu/rusak/busuk, yang biasanya karna terlalu lama digarap karna nggak sempet masak atau masih ada makanan yang lain.
- Mempersingkat waktu masak. Ibu-ibu (atau gadis-gadis muda :P) yang masak sendiri pasti ngerti banget kalo masak kadang butuh waktu lama dan niat yang mulia hahahhaa. Nggak selalu ada waktu panjang kan yaaaaa, karna aku bukan Jamie Oliver yang bisa 15 menit masak terus jadi masakan enak dan canteeek :P
- Memperbanyak asupan sayur/buah/makanan sehat. Biasanya kalo kepepet keburu jam makan, seisi rumah udah kelaperan, ceplok telor ya nggaaaak? atau goreng processed food kayak nugget sosis you name it lah. Well, karna saya udah hampir nggak makan processed food (kecuali beneran kepepet) jadi satu-satunya yang instan cuma telor. Nah kalo udah kepepet goreng telor bisa lebih bermakna kalo ditambahin bayem kek atau paprika kek yang udah diap cemplung kayak gini. Lebih baik lagi kalo masi banyak bahan bisa oseng oseng aja berbagai macam sayur yang udah dibekuin.

Notes.
- Tiap dapur tentunya kebutuhannya beda-beda, apa yang dimakan beda, yang masak juga caranya beda-beda. Jadi jangan stuck sama ide diatas doang ya, itumah apa yang saya butuhin dan kemakan di keluarga kechil iniii.
- Tahan berapa lamaaa? Nah ini kadang saya suka bingung jawabnya hehe. Karna referensi saya juga terbatas. Setau saya, bahan makanan diatas kalo di simpen dengan baik di freezer bisa tahan berbulan-bulan. Coba cek deh referensi-referensi yang agak bisa dipercaya hehhee. Soalnya orang-orang di negara 4 musim udah biasa nyetok makanan kayak gini, beda sama kita yang relatif lebih mudah untuk dapetin berbagai sayur/buah di sepanjang tahun.
- Beberepa bahan kayak buncis, wortel, jagung, dll bisa juga abis dipotong-potong di taro dulu di tray terbuka, masukin freezer selama satu atau dua jam, kalo udah agak beku baru dimasukin kontainer tertutup. Fungsinya biar nggak nempel satu sama lain. Tapi selama sayurnya cukup kering biasanya oke kok kalo langsung ditaro kontainer tertutup.

Kalau ada yang punya cara yang berbeda, atau tau kalo sayur ini lebih baik diginiin atau digituin. Plis kasi tau akyuuuu.. hehehe... atau malah sama-sama begini cara foodprepnya let me know yaaaa!

You Might Also Like

0 comments