Japantrip 2018. Day 4.

08.09.
Tentang Adel dan Fin, dan apatonya.

Selamat pagi lagi, dari Kanazawa :') Semalem akhirnya nyalain pemanas dibawah futon, supaya rada anget. 

Pertama-tama, this is not an airbnb ya guys, ini apatonya Adel & Fin, si dua teman kesayangan. Yang setelah beberapa tahun pacaran akhirnya menikah juga dan bisa main rumah-rumahan :')
Kemaren, begitu sampe di apato Adel Fin, ya langsung inspeksi. Secara belum pernah masuk apato di Jepang ya sebelumnya, aduh kok anget banget rumah ini rasanya.
Ini kamar sayah sama Kijing selama 3 hari di Kanazawa, barter sama indomi sambel matah, saori saos tiram, sama bumbu instan setengah backpack, ahhahaha.

Kelewatan sih ini rapinya ini duaan, gatel akuuu pengen liatin buku-bukunya, barang-barangnya, foto-fotonyaaa. Aaaaakkk. Ini buku kok bisa dominasi warna putih gini yak Del?!


 
Tiap pagi selalu dibikin kopi sama kodel, padahal yang ngopi tamunya doang. Hehe. Enaknya traveling nggak banyak tujuan gini sih, ya bebas aja mau ngobrol ngopi-ngopi dulu sampe jam berapa. Kalo udah terkumpul niat baru deh mandi, angkat pantat. Jadi ya wajar aja yaaa kalo kita baru keluar jam sekiaan. Da kumaha atuh, ngonah.


Bikin mupeng kan ya, dapurnya.
Ya iya sih di Jepang, yang barangnya lucu-lucu. Bangunannya rapi-rapi. Tapi saya 100% yakin sih, kalo saya yang tinggal di Jepang tetep aja rumahnya berantakan. Hakhak. Jauh dari iniii.


 
We'll gonna miss this place :')
Semoga kapan-kapan masi bisa ngunjungin Adel Fin lagi kesini. Ameeeen *paketoa.


11.35.
Tembok di sebelah apato Adel Fin.

Yak, berhasil keluar terus foto session duluuu, karna tembok-tembok di rumah/apato di Jepang rapiih semua :P We were wearing Nordhen Basic btw :)







11.33. 
Saizeriya.

Brunch ceritanya ini ya. Hari ini nyobain makan di Saizeriya, kata Adel lumayan penyelamat hidup dia kalau lagi bokek. Hehhehe. Tempatnya tetep deket apato nya Adel Fin, jarak beberapa goees ajaa.


Turns out emang lumayan enak, makan pagi kenyang, banyak jual pasta, salad, dll, lumayan enak juga. Ada paket-paketan all you can drink yang lumayan oke juga kalo bakal duduk lama.




Lanjut sepedaan lagi ke tengah kota..






Terus parkir sepeda di depan Lawson, lanjut jalan kaki..








13.09.
D.T. Suzuki Museum.

Kadang di kenal juga dengan nama Zen Museum, iya karna Daisetz Suzuki ini memang pakarnya Buddhism dan Zen. Museumnya baguuus banget, dan apik tentunya, nyatu dengan alam. Yang suka arsitektur mungkin wajib banget yang kesini kalau ke Kanazawa. Masuknya 300 Yen, dan resepsionisnya bisa bahasa Indonesia! Hahah... ternyata mbaknya pernah dua tahun tinggal di Jakarta :P

Nanti bakal di post terpisah yaaa, masi banyak foto di museum ini soalnyaaa..






14.53.
Kantor Pos.

Karna harus ngambil duit, jadi kita nyari kantor pos. Tadi nyobain narik uang di atm di dalem Lawson entah kenapa nggak bisa. Kata Adel Fin, tempat yang pasti bisa itu salahsatunya di kantor pos, tapi cuma buka sampe jam 3 an kalo ngga salah.




Aneh, masuk kantor pos kok malah adanya atm :P







15.04.

Shiinoki Cultural Complex.

Hari ini ada children festival, masi dalam rangka Golden Week. Ternyata Kanazawa bisa rame banget! Hehehe.. Banyak anak-anak berseliweran, dan emang banyak mainan dan aktivitas juga sih buat mereka....





Sientung kalo ikut pasti udah muter-muter disini..






Seru bangetttt...




Terus tau tau ada ini... Hahaha












Mayan nih enak takoyakinya 450 Yen.
Berikutnya nyobain semacam ubi bakar, rasanya kira-kira kayak Ubi Cilembu lah. Hehehe..



Lanjut lagi ke bagian lain Shiinoki..









Nah, abis dari Shiinoki beres, kita otw ke Pablo yang arahnya ngelewatin apato Adel Fin dulu, diterusin lagi. Lewat pinggir sungai lagi-lagi superkeren karna lagi mendekati sunset. Golden hour.








Bagus yak :')


18.47.

Pablo, samping AEON Kanazawa.

Yak ternyata ada Pablo superdeket dari Apato Adel Fin, mari kita coba. Berhubung kalo ke Jakarta nggak pernah seniat itu nyariin Pablo, cuma mupeng aja kalo liat stories orang-orang :P




Kesampean pake metal straw disini, tapi hampiiir aja ketinggalan. wkwkkw.



 

Gimana rasanya Pablo? Ya gitu aja rasa egg tart :)))

Jadi ini sebenernya sekalian mau ngulur-ngulur waktu karna kita berencana mau ke tempat onsen, yang kebetulan nggak terlalu jauh dari sini. Tinggal naik satu bukit lagi :P Sekalian nungguin Amira sama Tilau, jadi melipir Pablo dulu, terus cek ombak ke AEON hehhee.


18.18.

AEON.

Kebiasaan tiap ke kota atau negara baru adalah: ngecek supermarketnya, hehhee. Suka banyak bangeeet yang menarik yang beda dari tempat asal kita. Maka dari itu wajib ngeliat AEON sini, sekalian mau beli strawberry Jepang yang tersohor hehe.



 


 


 


 


 


 

Abis dari kasir, ada meja-meja buat wrapping, rata-rata keliatannya udah pada bawa reusable bag sendiri yhaaa.. Kalo yang kanan bawah ini semacam self-service cashier. Kewl yak.

 

Nah, berikutnya... ternyata ada tempat buat nitip barang, tapi dingin. Hehe... buat nitip daging, ikan, atau buah gitu yang harus didinginin, in case nggak langsung pulang. Tapi bentuknya kayak tempat nitip tas yaaa.

Kalo yang sebelah kiri itu buat ngambil es batuuu.




19.30.
Otw tempat onsen.

Tilau nyusul ke parkiran AEON dan kita mau otw onsen. Dari AEON sebenernya udah searah ke tempat onsen, tapi kurang naik satu bukit. Lewat ke perumahan-perumahan lumayan gelap yang kalo di Indonesia pasti udah rawan banget. Aneh ya, gelap tapi aman. Lalu naiklah kami ke si bukit yang dituju dengan segenap tenaga genjot sepedah malem-malem berbekal cahaya lampu 5 sepedah doang.... dan tempat onsennya ternyata tutup.


Yak sekian dan terima kasih. Mungkin belum diridhoin sama tuhan yak :)))



19.52.

Go-go Curry.

Turun gunung sih enak ngebut yak, kebut-kebutan dikit terus kita ke Go-Go Curry, laper bok. Jadi kabarnya si Go-Go Curry ini baru ganti nama. Tadinya namanya Gorilla Curry, kali takut disangka daging gorila kali yak, jadi di ganti hehehe.


Lalu, bagaikan membuka lembaran memori bertahun-tahun lalu, saya menemukan dia.








Ternyata selama ini ada disini juga.
Flashback sedikit, nama 'Miun' sebenernya berawal dari boneka ini. Boneka yang sama persis yang sekarang masih ada di rumah saya di Bandung. Hadiah ulang tahun entah keberapa waktu SMP. Dari Juju, Mega, Tiara, temen-temen SMP saya. Turns out namanya melekat sampe sekarang. Giiirls, Miun ternyata ada disini :')



Enak loh ternyata, ya tapi enak junk food yaaa, tapi enaaak.



 

Hari yang panjang yaaa... tapi masi kurang panjang makannya abis itu kita nongkrong di Saizeriya, makan lagi, minum lagi hahhaa. Ngobrol till drop.


See you next day!


Tidak ada komentar