Ranca Upas Part 3.

6:53 AM

Kemaren balik mudik dari Lampung tiba-tiba kepikiran pengen kemping. Lalu kita berangkat deh! Hehehhe.. ide mendadak terkadang ide yang paling bagus yak!
Karna temen-temen pada belum balik mudik, jadi kali ini kita kemping bertiga aja, yok!




Sampe Kampung Cai Ranca Upas udah sekitar setengah empat sore, agak-agak mendung kayak mau hujan. Harus agak cepet milih tempat dan bangun tenda. Akhirnya milih tempat agak dibawah, deket sama beberapa tenda lain yang udah berdiri. Sebelumnya belum pernah di spot ini, mari kita coba!


Itu rumah kecil yang dibelakang isinya toilet, didepannya ada keran yang ngocor terus airnya gedeee. Antara sayang sama seneng karna ternyata di daerah sini gampang mau ke toilet atau cuci piring.

Enaknya bangun tenda sebelum gelap adalah bisa leyeh-leyeh dulu, bisa nyiapin makanan dan masak sebelum gelap. Yang paling penting pas kemping bawa anak adalah jangan sampe telat ngasi makan, bisa masuk angin merembet ke anget dan lain-lain.

Indomie + telor + nasi, to the rescue!

 

Lalu malam pun datang...

Bedanya kemping bertiga doang sama rame-rame (sebelumnya selalu ramean), ternyata kadang ngga bisa tag team. Biasanya Dantraboy ada temennya, jadi bisa maen di tenda lain terus ada yang nemenin juga (biasanya Dinda! hihi) selagi saya masak makan malem. Ya ini bisa tag team sih tapi bedua ama Kijing aja.

Nah terus ternyata mungkin karna kenyang dan dingin, dia ngantuk katanya, jam 9 udah tidur booook, jarang-jarang. Jadi akhirnya kita semua tidur dulu, terus saya sama Kijing bangun lagi jam 11 an, api unggunan bedua. Sayang kalo tidur, malam penuh bintang! hehe..

Sebelum tidur tadi nanya dulu ke Dantraboy,
"Dan, seru nggak kemping?"
"Seru sekaliiiiii!"
Yesssss, ternyata sama sekali nggak masalah buat dia kemping bertiga doang!

Ngapain aja api unggunan bedua? antara muter spotify, karokean sedikit-sedikit, maen hp, ngobrol, ketawa-ketawa, jaga api unggun tetep nyala, sama ngopi.

Lewat tengah malem dua orang dari tenda sebelah nyamper ke kita. Di sebelah kita jarak 10 meteran ada dua tenda isinya cowo-cowo semua, sekitar 5-6 orangan. Umurnya kayaknya sekitar kuliah atau udah lulus dikit lah. Nah, yang dua nyamper ngobrol-ngobrol sementara yang lainnya pada mulai tidur. Dari Jakarta ternyata mereka, bookk jauh ya ternyata pada niat pergi kemping!

Ngobrol macem-macem sampe akhirnya mereka pamit tidur. Saya sama Kijing masi lanjut. Seneng yah, kalo ketemu orang baru gini, that's what a like the most about traveling!





.
Well, good morning!





Kopi gaes!



Lagi enak-enak ngopi dan baca buku sendirian tiba-tiba ada suara grasak-grusuk dari dalem tenda. Anaknya begitu sadar bangun didalem tenda langsung lompat keluar kayaknya, hehe, buka seleting tenda sendiri, pake sendal sendiri terus meluk ibuuukk :)

Well, good morning boy!



Minum coklat anget dulu...




Terus langsung ngajak jalan-jalan, ninggalin Ayah yang masi ngulet-ngulet..














Penangkaran Rusa.

Walopun udah 3 kali kesini, tetep wajib ngasi makan rusa, hehe. Lumayan sih buat anak-anak ini bagus banget kegiatan pagi hari. Masuknya gratis, tapi kalo mau ngasi makan rusa,  beli kangkungnya 5 ribu per ikat.

Nah perlu diingat tempat ini selalu penuh sama abg abg yang mau foto ala-ala. Yang kayaknya rela bangun pagi-pagi buat kesini doang, nggak kemping, dateng dari rumah. Dateng serombongan, setelan necis, bawa kamera bagus, terus ribut sendiri. Hahaha.

"You have to be much more cooler than that, ya Dan" :P











Yang ini ceritanya lagi pose ngasi makan rusa :)))




Terus balik ke tenda..


Yang ternyata kayaknya belom puas terus dia ngajak ayahnya naik ke bukit masuk hutan..
Saatnya ibuk masak makan pagi :)

Pagi ini lumayan mewah makanannya, soalnya kita bawa dada ayam utuh. Soalnya cuma itu yang ada dirumah sepulang mudik hahahha. Dan kemarenan baru beli coolbox jadi bisa dibawa deh. Berbekal bumbu sedikit tapi hasilnya super enak! Ditambah strawberry sekotak baru beli tadi..




Terus Dantraboy pengen berenang katanya, pergilah dia sama Kijing. Saya beberes di tenda.
Leyeh-leyeh, me time, baca buku..

Peralatan tempur yang wajib dibawa: Bumbu, sama sabun cuci piring. Heheh.




Terus setelah agak lamaan nyusul mereka ke arah kolam renang, ternyata udah standby di Coffee Shop duaan. Jadi ada tempat ngopi baru di Ranca Upas, terakhir kesini sebelumnya belum ada nih. Enak ugak.









Sebelum-sebelumnya, biasanya sekitar jam 11 an kita udah beberes tenda buat pulang. Tapi kali ini masi pengen leyeh-leyeh dulu, jadi bobok siang duluuuu! Sebenernya menjelang tengah hari panas banget sih di dalem tenda, secara nggak bangun tenda dibawah pohon. Tapi setelah lewat panasnya, ya Allahhhhhh enak banget anginnya buat bobok siang.







Setelah bangun, baca buku, minum kopi dan makan lagi akhirnya bongkar tenda, langit udah mendung takut keburu ujan!




Btw,
Biaya kemping di Ranca Upas kayak gini:
Tiket masuk perorang (dewasa, wisatawan dalam negri) 15.000
Kemping perorang permalam 10.000
Tiket masuk kendaraan roda empat 10.000
Kemping kendaraan roda empat 10.000

Jadi kemaren bertiga bayarnya (anak kecil nggak diitung) :
30.000 + 20.000 + 10.000 + 10.000 = Total 70.000

Sampai jumpa di kemping berikutnya!

You Might Also Like

0 comments