Tentang hidup lebih baik.

Setahun belakangan, sebenernya saya sempet ada di fase yang serba ketakutan. Ketakutan sakit lebih tepatnya. Soalnya entah kenapa menjelang masuk umur 30 tahun kemaren kok rasanya keluhan badan banyak banget ya.. lama-lama malah ketakutan bakal sakit padahal belum tentu juga sakit.

Nah nggak lama untungnya fase ini hilang, terganti dengan fase yang agak lebih semangat pengen menjalani hidup yang lebih baik. Jieeee. Beberapa kali ke dokter, katanya keluhan-keluhan saya itu penyakit metabolisme. Dan muncul akibat akumulasi gaya hidup selama bertahun-tahun. Aaaakkk. Jadi kalo mau sembuh ya ubah gaya hidup. Bukan obat aja solusinya. Disamping itu, pikiran juga harus sehat. Karna pikiran yang nggak sehat (dan nggak senang) rupanya mempengaruhi fisik sekali jadi ikutan nggak sehat juga.

Lalu, apa yang saya usahakan ubah setelah itu?

1. Olahraga.

Yang ini sebenernya masih muluk-muluk banget. Karna saya super pemalesaaaan. Dan biasa lah ibu-ibu, suka banyak alesan nggak sempet olahraga karna ngurus anak bla-bla-bla hahaha. Terus saya ikutin sarannya Dinda yang olahraga pake apps! Lumayan, paling nggak badannya rada lentur dan rada keringetan sehari dua kali walopun dirumah doang. Kemaren nyobain pake Apps namanya Sworkit, ada pilihan macem-macem buat kita mau olahraga seperti apa dan seberat apa.

2. Makan lebih teratur.


Makan nggak teratur ternyata bahaya banget buat asam lambung. Secaraaaa saya ini begajulan makannya, dan hobi banget ngopi hehehe, jadi begitulah, ada tanda-tanda menuju kena Gerd (Gastroesophageal reflux disease). Hidup ala mahasiwa selama 7 tahunan lebih tampaknya perlu diubah :P

3. Makan Sayur dan Buah lebih banyak.

You are what you eat. Katanya gitu kan yaaaa.
Saya dilahirkan di keluarga yang nggak masak pake msg, pecin, penyedap, you name it laaa. Thank god, tapi ternyata itu belum cukup! Hahaha. Sampe hamil Dantra sebenernya masih jarang banget masak karna saya dan Kijing kira-kira baru sampe dirumah jam 9 malem. Pecicilan terus kerjaannya. Baru mulai masak itu setelah punya anak dan emang harus lebih banyak dirumah. Nah itupun nggak cukup karna emang tetep pemalesan jadi ngga meratiin asupan. Hehehe.

Sekarang, buat saya yang paling gampang diubah adalah memperbanyak asupan sayur dan buah. Untungnya Kijing dan Dantra dua-duanya lumayan doyan buah dan sayur (beberapa sayur masih ditolak sama Dantra tapinyaaa), jadi sebenernya seberapa banyak asupan  buah sayur keluarga ini bergantung sama kemalasan/kerajinan saya beli/masak buah dan sayur. Heheeee.

Lalu saya mulai usaha lebih konsisten beli buah dan sayur supaya tiap hari punya stok beberapa macem biar nggak bosen.

















Dijadiin buah potong.

















Dibikin smoothies.


Dibikin smoothies bowl.

















Dibikin salad.





Dan terakhir, nasi goreng dan nasi telor ceplok dibikin lebih berfaedah dengan ditambah sayur lebih banyak. Hahhahha

4. Food Prep.

Nah ini sebenernya turunan dari harus banyak makan buah dan sayur, yaitu harus nyetok. Harus nyetok artinya harus nyimpen dengan baik juga, soalnya kalo engga keburu pada layu atau busuk kaaaan. Ya sayang (money money money!)

 

Food prep ini sebenernya cara buat nyiapin dan nyimpen makanan aja supaya lebih mempersingkat waktu didapur, bahan makanan jadi lebih tahan lama, dan bisa makan lebih sehat. Ada macem-macem bentukannya, ada yang nyimpen sayur/buah udah dipotong potong, ada yang udah siap saji tinggal diangetin dan dimakan (mealprep) dan lain-lain. Tergantung keperluan masing-masing.

Kalo tujuan saya, supaya bahan makanan nggak banyak kebuang aja. 


















Kayak gini nih, beli melon. Biasanya semangat makan diawal, tapi diakhir selalu ada melon awkward yang kesisa yang udah keburu layu dikulkas. Dengan dipotong semua sejak awal beli, dan disimpen, nggak ada lagi yang kesisa dan asupan buah jadi lebih banyak, karna abis itu tinggal buka satu kotak dari kulkas dan makan! horeee.

5. Ganti minyak goreng sawit jadi minyak goreng kelapa.


















Mahal? iya. Tapi anggep aja investasi. Koentji nya supaya minyak kelapa kebeli adalah... jangan liat harga minyak sawit! :P

6. Lebih banyak beli sayur organik.

Lebih banyak ya, belum bisa semua organikan. Selain pilihan sayurnya nggak banyak, uang dikantong juga nggak banyak. Hehehe. Ya usaha aja sesuai kemampuan ngurangin asupan pestisida buat badan! Duhhhh..

7. Berkebun.

Berkebun ini sehat jasmani dan rohani loh. Bagus juga buat sekalian main sama anak, main tanah hehe. Terakhir saya berkebun persis menjelang hamil, lalu terlantar begitu saja selama hamil apalagi setelah melahirkan. Sekarang saatnyaaaa berkebun lagi, yak berhubung lagi semangat jadi turutin aja :P

Selain itu, karna jadi sering masak enak juga kalo bisa nanem sayuran atau herbs sendiri.







8. Lebih sering beraktivitas di luar ruangan.

Bisa jadi kemping, piknik di taman, atau sekedar jalan-jalan aja. Yang penting nikmatin alam kali yaaa. Lumayan lah tahun 2017 sempet dua kali kita kemping.





9. Ngobrol lebih banyak sama teman-temaaan.


Antara ngobrol, curcol, gosip, atau misah-misuh, Beda tipis lah yaaaa..


10. Kencan selagi ada kesempatan.

Selama ada kesempatan nitip anak pokonya sikaaaaaaaaaaattttt! :)))


Yak sekian.
Semoga tahun ini lebih banyak energi-energi positif yang bisa tersalurkan dengan baik. Yang negatif pergi aja jauh-jauh pihhhh.

Tidak ada komentar