Jumat, 29 April 2011

Day 12. Amsterdam. Delft.

Rencana ke Keukenhof pagi tergagalkan karna tergoda ngeliat Zaanse Schans, yang kalo naek sepeda kira-kira cuma 15 menit dari rumah om nya Litya. Bagusss! Untung sempet ngeliat dan ga langsung ke Keukenhof.

 
 

Zaanse Schans.
Baca = zansye skans. Semacam desa gitu, yang kayaknya emang dikhususin buat turis turis pada keliling, liat rumah rumah yang masi pake kincir angin khas Belanda gitu (molen), yang macem macem dalemnya, ada yang bikin minyak apaaa gt, ngolah kayu, dll lah, ga apal. Tapi kebanyakan pada bayar €3 jadi males, hehe secara banyak. Jadi kita masuk ke yang gratisan ajeee.

 

 

Catharina Hoeve. Henri Willig Cheese.
Rumah tempat nunjukin pembuatan keju sama ruangan bikin kejunya. Ruangan kedua udah langsung rak rak banyak isinya kejuuuu plus souvenir souvenir sih. Yang enak si mbak mbak penjaga toko terus terusan marutin keju buat tester. Asik bet, Litya udah kalap makanin keju, ngerangkep makan siang doi, heheh. Keju pertama yang saya cobain namanya pesto, dan enyaaak! Warnanya ijo gt, tapi rasanya mantab! Rasanya kayak udah dikasi bumbu bumbu gt didalemnya. Keju kedua hoekkk ga enak, ternyata dari susu kambing, ga cocok sama lidah saya, rada bertekstur tepung gt dan bau susu kambing. Hahah. Keju ketiga enak juga, keju asep, warnanya warna keju biasa tapi luarnya merah, jadi kayak apel dipotong ama kulitnya gt. Masi banyak si sebenernya jenis berikut testernya, tapi secara saya gak gila keju jadi males nyoba lagi. So far pesto yang paling enak, tergiur juga pengen beli, harganya sekitar €8 satu bonggol gt, tapi dirumah gada yang suka kejuuu.. Dan berat juga bawanya..

 

Klompenmakerij & Museum.
Rumah isinya klompen semuaaaaa.. Begitu masuk diliatin klompen ama sejarah sejarahnya, sama jenis-jenisnya yang ternyata aneh aneh, haha. Selama ini pernah liat yang model standar doang. Ternyata banyak gt ekspansinya si klompen, ada yang sampe jadi alat musik, trs ada yang jadi karya seni jg. Itu seruangan gede isinya beneran klompen digantung dimana-mana..

 

 

At Keukenhof Parkeeren 5:45pm.
Nungguin bus balik ke Schippol. Si bus ke Keukenhof emang dari Schippol, atau Leiden kalo ga salah. Pas pergi sih se-bus cuma berempat, tapi pas balikk.. Nunggu setengah jam (2 bus) buat pulang. Mungkin karna kita pergi udah siang jg ya, jadi kosong pas perginya.



















Keukenhof.
Taman supergede khusus tulip yang buka cuma setahun sekali, cuma selama 2 bulan. Salahsatu alasan kenapa kita bedua mutusin ke Belanda tanggal tanggal segini. Bagus, gede, dan tulipnya macem-mecem bgt, apalagi buat yang suka bunga kali yaaa bakal ngabisin waktu lebih lama disini. Secara saya ama Litya sama sama biasa aja ngeliat bunga yaaaa cukup sekali aja kali kesini. Worth it tapi, ngeluarin €14.5 buat taman segede gini. Kemaren di selebaran sih katanya harga tiket masuk plus transport pp Schippol-Keukenhof-Schippol €25 (Schippol-Keukenhof ± stengah jam), tapi tadi pas kita ke loket di Schippol kita cuma disuruh bayar €21, di tiketnya pun harganya segitu, gatau diskon atau apa. Mayan..

 

 


Janjian ama Arien, anak Jong Arsitek yang dulu ketemu di Surabaya (mantannya Kukuh, hehe) yang tadinya mau di Keukenhof ga jadi, dia ternyata batal ke Keukenhof, tampaknya masi di Rotterdam ama temennya. Moga-moga Queensday ketemu kita Arien! :D

At a train Schippol to Delft 6:30pm.
Tadi begitu masuk Schippol, ada pramugari jadi-jadian. Tinggi, lumayan langsing, pake baju dan topi pramugari, pake high heels, tapi punya kumis, jenggot, ama kakinya buluan. Hahah. Beberapa menit kemudian pas nungguin Litya pipis keliatan dia lagi lepas high heels, bediri di depan salah satu tiang gedung bandara, bareng sama satu cewe -normal, yang lagi ngeliatin video ke si pramugari jadi jadian. Kayanya lagi ikutan kelas seni eksperimental. Nyeheh..

At Ron's place 8:43pm.
Ron ini temennya Litya, yang sempet student exchange di ITB tapi udah balik ke Belanda, kuliah di TU Delft, jadi tadi dijemput ama dia di stasiun, terus belanja buat masak dulu di Albert Heijn.


Albert Heijn.
Baca = albert hein. Ini kayak supermaket murah punyanya Belanda, yahh mungkin sama kayak Tesco kalo di UK. Si litya emang udah berkali kali nyebut si, tapi baru skrg akhirnya kesampean masuk, dan bagusssss, ya bagus buat mia yang suka supermarket! Yang kita masuk ini lumayan gede dan komplit si, bikin pengen beli dan nyobain semuanyaaaa aaaaaaAAA. Bisa jadi besok besok kaga sempet lagi nih masuk Albert Heijn. Btw harga daging disini lebih murah dari tesco. Hahaha. Akhirnya beli Bokkenpootjes doang, yang dari kemaren disuruh Litya cobain.

Welcome to Delft! :D

2 komentar:

mariarosalina mengatakan...

yeeeeee baru tau mia ceritain semuanya di sinii.. asikkk :D keep posting mi.. suka bacanyaaa \^^/

have fun ya you twooo :)

mia mengatakan...

Siap bu mar!!!
Ancer ancer ya??! Hehe